06 January 2009

Kelahiran yang istimewa..

Sambung dari entry sebelum ni. Saya sakit pada subuh 16 April 2008, keluar tanda dan terus ke hospital. Nurse terus menahan saya kerana laluan sudah terbuka sebanyak 1 cm. Pada mulanya saya tak merasa sakit langsung. Saya lihat wanita India di hadapan katil saya itu sudah terjerit-jerit kesakitan.

Lalu saya terfikir sakit sangatkah? Akhirnya saya mulai merasai sakitnya sedari jam 8 pagi. Nurse menyuruh saya mengira kesakitan itu setiap berapa minit. Saya kira-kira ada dalam 10 minit setiap kontraksi tu. Abg ada di ruang menunggu, menantikan saya. Kasihan Abg. Saya menyuruh dia balik. Dan dalam pukul tiga Abg datang semula, tengok saya masih lagi belum bersalin. Bukaan baru 3cm. Lambat sangat dan saya tengok seorang demi seorang sudah memenuhi ruang menunggu bilik bersalin. Semua sedang mengerang kesakitan. Wajah masing-masing berkerut-kerut. Saya cuba untuk berjalan-jalan untuk menghilangkan rasa sakit, namun itulah, nanti tenaga meneran tiada pula.

Malam..

Ayah dan Adik saya datang, Ayah membawakan milo panas untuk saya, tapi ketika itu saya sudah sakit teruk. Kontraksi setiap 5 minit. Perghh...Tak tahan rasanya. Nak duduk rasa tak boleh, berdiri apatah lagi. Saya ke sana dan ke mari menahan kesakitan dan sudahnya saya menyuruh ayah dan adik pulang. Abg masih ruang menunggu dan saya dikehendaki masuk semula kerana risau nurse mencari pula..

Menjelang pukul 1 pagi, saya tidak boleh melelapkan mata. Sakit yang teramat sangat dan saya asyik ke tandas. Di tambah pula saya seperti mahu tidur di dalam tandas terasa seperti mahu membuang. Jam 5 pagi, saya sudah rasa seperti nyawa dicabut. Saya pekup muka saya pada bantal dan kemudian menjerit. Nurse berpesan pada saya untuk tidak melakukannya lagi namun saya buntu. Sudah tidak tahu apa yang perlu saya lakukan. Sudah bermacam-macam potongan ayat saya baca namun itulah, kuasa Allah. Mahu menunjukkan betapa susahnya melahirkan anak.

Akhirnya jam 8 pagi saya ditolak ke bilik bersalin. Itu pun bukaan baru 4 cm. Lamanya untuk sampai 10 cm lagi.Saya sendiri sudah tidak tahu apa yang harus dilakukan kerana di dalam itu bukannya boleh untuk saya berjalan-jalan seperti di luar. Sentiasa berada di atas katil kerana nurse ingin memantau Nabila.

Tepat jam 2.00 ptg, barulah bukaan 10 cm dan nurse menyuruh saya meneran. Saya cuba untuk meneran namun Nabila tidak keluar juga. Pada mulanya hanya ada 2 org sahaja di dalam bilik saya, dan kemudian semakin lama semakin ramai. Agaknya melihatkan saya sukar untuk meneran dan sudah pelbagai cara dilakukan. Memasang alat di kaki supaya kaki terbuka luas namun Nabila masih belum keluar juga. Dan doktor mengambil keputusan untuk vakum Nabila. Itupun setelah hampir sejam saya meneran.

Kepala Nabila sebenarnya sudah kelihatan , cuma entah kenapa masih tidak boleh keluar. Kemudian doktor cuba untuk vakum sebanyak 2 kali.

Sayangnya selepas vakum, Nabila masih lagi belum menunjukkan tanda-tanda berjaya keluar. Dan menurut doktor saya terpaksa dibedah. Tatkala saya mendengar kata doktor tersebut membuatkan saya lebih takut.

Doktor terus menolak balik kepala Nabila masuk semula ke dalam rahim dan terus menyiapkan saya untuk masuk ke bilik bedah. Masa itu hanya Tuhan sahaja perasaan saya. Saya tidak menyangka bahawa saya bakal dibedah..

Ketika di bilik bedah,saya sememangnya sudah tiada punya tenaga. Saya kepenatan. Sebaik sahaja di cucuk ubat bius saya terus tidak sedarkan diri. Saya hanya sedar ketika doktor mahu menjahit bahagian bawah yang telah digunting sewaktu vakum tadi. Semua beramai-ramai menolak kaki saya dan pastinya saya tidak merasa langsung kaki ini. Saya sempat bertanya adakah Nabila sudah keluar atau tidak namun nurse hanya mendiamkan diri. Mungkin juga dia tidak mendengar pertanyaan saya.

Selesai semuanya, saya keluar dari bilik bedah dan tidak silap saya, saya sempat melihat jam yang sudah menunjukkan pukul 6 petang.

Pukul 7 malam, saya dihantar ke wad. Saya seperti separuh sedarkan diri dan kemudian mak saya datang melihat saya. Hanya sekejap sahaja kerana mahu menghantar barang-barang. Dan kemudian Abg pula masuk dan katanya esok dia akan dtg lagi. Menurut Abg, Nabila dimasukkan ke NICU kerana tertelan air ketuban dan najis. Saya menjangkakan kemungkinan Nabila baik-baik sahaja kerana ada juga anak-anak yang tertelan air ketuban dan najis tapi baik-baik saja selepas itu. Namun saya tidak menyangka inilah permulaan kisah duka saya, Abg dan Nabila...

No comments:

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...