07 January 2009

Kisah duka Nabila di Taska..

Selepas saya berjumpa doktor pakar untuk kali ke-2, saya terus bercadang untuk memberhentikan Nabila dari Taska.

Sebenarnya, semasa Nabila berusia 3 bulan, saya mengambil keputusan untuk menghantar Nabila ke Taska yang berdekatan dengan rumah kami di Bukit Sentosa. Ini adalah kerana rumah mak yang agak sempit dan saya sendiri tidak mahu menyusahkan mak dan ayah saya. Maka, saya mengambil keputusan untuk pulang semula ke Bukit Sentosa.

Setiap kali saya menghantar Nabila ke Taska, hati saya sayu. Sampai sahaja di Taska, Nabila pasti akan ditempatkan di bawah tangga sementara menanti anak-anak lain datang ke situ. Sementara itu kakitangan Taska tersebut bersiap-siap untuk mengemas Taska tersebut. Pemilik Taska tersebut agak baik, namun kakitangannya yang agak tidak memuaskan hati.

Kadangkala saya terlewat ke pejabat gara-gara mereka yang lambat bersiap. Adakalanya ketika saya sampai..mereka masih berselimut tidur lagi di ruangan bawah. Sungguh tidak senonoh!

Sewaktu mula-mula saya meninggalkan Nabila, saya lihat Nabila menangis. Sepertinya dia tahu bukan neneknya lagi menjaganya. Saya pun sebenarnya kasihan pada mak, yelah, mak bukannya sihat pun. Nak tak nak, saya terpaksa berserah untuk menghantar Nabila ke Taska.

Pernah juga saya terpikir untuk berhenti kerja. Namun jika gaji abg besar bolehlah saya menjadi surirumah. Lagipun andai apa-apa terjadi pada Abg bagaimana? Apatah sekarang ini semua benda memerlukan duit.

Saya menghantar Nabila dalam tempoh 6 minggu. Dan dalam tempoh masa tu saya kerap mengambil emergency leave. Kerana saya sendiri tidak sampai hati untuk menghantar Nabila kesitu. Saya sudah tidak ambil peduli apa kata rakan sepejabat.

Saya teringat satu perkara yang saya rasa tidak boleh saya lupakan sampai bila-bila . Ketika itu saya pulang untuk mengambil Nabila di Taska. Kemudian, saya lihat Nabila menangis. Di dalam kereta juga Nabila masih menangis. Sampai sahaja di rumah saya terus bawa Nabila naik ke tingkat atas untuk mandikannya. Dan saya terbau semacam. Busuk. Rupanya Nabila 'membuang' Terus saja saya mencucinya. Dan rupanya saya tidak perasan bahawa punggung sudah melecet ketika itu. Bila najisnya sudah dibuang, saya lihat punggungnya merah yang amat. Sakitnya hati dan terkejut bila saya melihat punggungnya

Dan ketika itu juga saya menangis. Selesai saya memandikan Nabila, saya letakkan bedak berubat pada bahagian yang melecet. Dan esoknya, saya terus tidak masuk pejabat. Saya trauma untuk menyerahkan Nabila kepada kakitangan Taska tersebut. saya tak pasti berapa lama najis itu berada di punggung Nabila. Dan saya sangat kesal dengan tindakan mereka yang membiarkan Nabila sebegitu. Saya pasti ianya sudah lama Nabila membuang dan mereka tidak mahu membersihkannya.



~Gambar ini saya ingat lagi Nabila baru sahaja tidur selepas keletihan akibat menangis. kalau kalian dapat lihat dengan jelas, kepala Nabila kemek di bahagian dahi. Ketika ini rambut Nabila banyak yang gugur. Saya memang tidak mahu mencukur rambut Nabila kerana saya kasihan melihatkan kepalanya kemek dek di vakum ketika dilahirkan~


~Ketika ini Nabila sudah pandai mahu mengajak ibunya bermain. Pulang saja dari Taska Nabila nampak seronok diletakkan di atas tilam~

2 comments:

ummu Masyitah said...

syahdunya...airmataku mengalir baca entry nih.sampai hatinya mrka,mesti pedih punggung Nabila...

teringat pulak x classmate suami,anaknya dibiarkan di Taska dan ttg maid saya yang memperlakuan anak saya...

Anonymous said...

Ya allah...sedihnya baca kisah nabila.......

sampai hati diorang buat mcm tu......ape2 pun saya bangga dengan semangat yang ada pada ibu nabila.....

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...