18 June 2011

Penerimaan anak istimewa...

Sejak kebelakangan ini, saya lihat banyak drama berkisar tentang anak istimewa. Tak kisahlah apa jua jenis keistimewaan anak tersebut, dan jalan ceritanya banyak bertumpu pada penerimaan orang lain terhadap anak-anak seperti ini.

Saya baru sahaja melihat kisah 'Sedepa ke Syurga' . Rasanya cerita ini dah lama ditayangkan di Astro, tapi saya baru ada kesempatan untuk melihat cerita ini. Mungkin ada yang pernah tengok cerita ini kan?

Serius, saya menangis tengok cerita ini. Walaupun jalan ceritanya takdelah buat saya sampai meraung, tapi ianya cukup menyentuh rasa. Sebab saya sendiri tahu bagaimana perasaan anak itu. Ya, bukannya dia mahu untuk lahir ke dunia dengan keadaannya begitu. Dihina dan dicaci.... :(

Kadangkala saya tak faham. Mengapa masih ada lagi diluar sana yang masih belum menerima keadaan anak bila diketahui anak itu anak istimewa? Adakah salah dia lahir berkeadaan begitu? Memang sulit untuk menjaga anak istimewa. Saya akui! Namun, adakah kita patut sebagai insan normal memperlakukan anak seperti itu? Allah berikan kita akal. Harus digunakan sebaiknya dan tahu bagaimana cara untuk handle anak istimewa. Bukan dengan cara marah atau pukul.

Anak istimewa memang perlukan perhatian yang lebih dari kita sebagai ibu bapa. Kerna itu saya memilih untuk tidak memberikan Nabila adik untuk 3 tahun pertama selepas kelahirannya. Kerana saya mahu menumpukan lebih perhatian saya pada Nabila.

Adakalanya saya sendiri sebagai ibu yang melahirkan Nabila tidak memahami kehendak anak itu. Seperti contoh tadi, Nabila mengamuk sakan. Saya puas memujuk dan memeluknya agar dia diam dari menangis. Namun Nabila meronta, malah menunjukkan tanda-tanda marah yang amat pada saya dan Abang. Buntu. Serius saya buntu. Tak tahu apa yang harus dilakukan. Makan, minum, ubat, duduk di luar, naik buai, picit badan dan kepala..segalanya saya buat. Namun entah apa yang dimahukan lagi saya tak pasti.

Memang ada kalanya saya hilang sabar dengan Nabila. Ada juga kadangkala saya 'lepuk' di punggungnya. Kerana geram dengan tingkah lakunya yang suka mengamuk marah bila tak dapat apa yang dihajatinya. Namun, bila sudah marah, saya kesal dengan apa yang saya lakukan. Apalah dia tahu tentang hukuman. Biarpun Nabila sudah berusia 3 tahun, namun akalnya? Seperti bayi lagi...

Anak-anak ini memang perlukan pengorbanan yang lebih dari kita sebagai ibu bapa. Tak kiralah pengorbanan harta, masa dan diri sendiri. Diri sendiri? Yelah, kadangkala kita sendiri perlu masa untuk diri sendiri. Tapi saya? 98% adalah untuk Nabila dan ayahnya. Kira sajalah baki untuk diri sendiri. Sebab itulah 2-3 tahun selepas kelahiran Nabila diri saya kelihatan tidak terurus..

Bila diri dikhabarkan Nabila adalah insan istimewa, saya seperti tidak percaya. Bukan mudah untuk saya menerima keadaan dirinya. Namun, kerana kasih, saya terima semua ini. Dan saya tahu Allah telah merencanakan sesuatu yang terbaik buat saya. Dan hasilnya..Alhamdulillah. Saya lebih positif berbanding saya yang dulu sebelum berkahwin. Sikap saya juga berubah.

Anak ini tidak pernah lahir untuk menyusahkan kita. Malah anak inilah pemberi rezeki kepada kita. Rezeki yang tidak putus-putus. Syukur Alhamdulillah..

Andai ada yang baru tahu anak yang dilahirkan atau dikandung adalah istimewa, jagalah anak itu sebaik mungkin. Kerana mereka adalah sumber kekuatan kita. Walaupun serba kepayahan, hasilnya kita tahu menghargai setiap apa yang kita lakukan demi dirinya.....


~hadiah hari lahir yang terhebat dalam hidup saya. Gambar diambil sehari sebelum hari lahir saya. Untuk pertama kalinya saya memegang Nabila. Sangat syahdu kerana seminggu selepas dilahirkan, barulah saya ada kesempatan untuk memegang Nabila.Terharu... :( ~

4 comments:

Salpaninot said...

Salam, Kak Noina...sye blm baca lg blog akak ni tp tgk gmbr2 Nabila dlm mixpod tu jer dh buat sye rasa terharu. menitis air mata sye sbb sye jge adalah seorang ibu. anak sye bru berusia 1 thn bln lps. walaupun anak sye normal, tp sye blh faham perasaan Kak Noina sbg seorang ibu kpd anak istimewa mcm Nabila. Sbnrnye sye dh lama follow blog akak ni tp sye jkdirkanarang "tinjau". tbe2 mlm ni sje2 nk tgk plk. bru tau sume psk Nabila. Sye x inagt plk drpd blog spe sye blh dpt view blog akak ni. Sedih sye x hilang lg ni..dgr plk lagu syahdu Anuar Zain..aduh! Walaupun kita saling x kenal, tp sye sbg seorang ibu, sye harap akak akan lbh tabah lg and kuat utk jaga Nabila. Kita pn x tau, mungkin akan dtg Allah takdirkan sye plk dpt anak istimewa, akak blh jd role model buat sye...sye x mintak tp sbg persediaan utk kekuatan diri atas penerimaan terhadap anak istimewa ni...

Yana a.k.a Noni said...

Hanya Allah jua yang Maha Mengetahui segala-galanya yang berlaku dlm hidup kita...apapun bersama-sama lah kita redha dengan segala nikmat yang dikurniakanNya buat kiter:-)

MaMa ArIaNa.. said...

owh ina pn tgk cite tu xblh tahan air mata nie tgk cite tu sgt2 sedih..."bukan ku pinta lahir ke dunia"...mcm mn pon nabila mama anim n fmly syg nabila...kami akan ikut pekembangan nabila...

Rina AVAIL a.k.a Cik Betty said...

as-salam..

tak kira mcm mana pon anak itu harus kita terima keadaannya sbb itu adalah anugerah allah buat kita..insya-allah anak ini adalah jalan utk kita syurga kelak..

mmg senang cakap..berat mata memandang berat lg bahu memikul..tp sy yakin dgn pelbagai sistem sokongan/support group yg ada puan dpt atasi kesulitan yg ada dan dpt mengajar Nabila dgn cara yg betul..

sy doakan yg terbaik utk puan dan Nabila..^^

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...