29 October 2012

Kelahiran yang dinanti : Yasier Naufal (part 3)

19 Oktober 2012 (Jumaat)

Hari yang dinanti. Hati saya berdebar usah cakaplah..Saya bersiap untuk mandi, dan menunggu arahan dari nurse. Saya memandang baju OT yang perlu saya pakai nanti. Namun, melihatkan baju kecil berwarna pink diselitkan bersama, saya cuba kuatkan semangat. Ya, saya mahu lahirkannya hari ini juga. Tak mahu bertangguh lagi. Dan hati ini seakan tidak sabar untuk menciumnya...

Abang hanya menanti di rumah. Menanti panggilan saya. Jika diikutkan saya adalah orang ke-3 untuk jalani pembedahan pagi ini. Alahai..lambatnya. Perut pedih usah katalah. Memang tak makan apapun. Hanya bergantung pada drip semata-mata.

Orang di hadapan saya telah ditolak ke dewan pembedahan. Hati saya bertambah debarannya. Kerana selepasnya adalah saya. Namun selang 10 minit kemudian, dia dimasukkan kembali ke wad. Katanya nurse, doktor terpaksa menjalankan 3 pembedahan kecemasan kerana 2 bayi sudah lemas, dan seorang lagi songsang. Aduhai..moga bayi-bayi itu selamat hendaknya..

Petang jam 2. Tiba-tiba saya terdengar call dari kaunter nurse mengatakan seorang dah boleh ditolak ke bilik OT. Saya berdebar. Dan tak sampai 10 saat, nurse sudah muncul di hujung katil saya. Dan kata, ok puan. Bersedia ye. Pakai baju OT ni..

Masa itu..entah macamana saya nak describe perasaan saya ketika itu. Bercampur-campur! Teruja pun ada, cuak pun ada. Adoiii... Selesai menukar baju, saya di tolak dengan katil ke bilik pembedahan. Abang mengiringi saya ketika itu. Mujur baru habis waktu melawat dan Abang belum sempat untuk keluar. Saya hanya mendiamkan diri, terus mengucap kalimah-kalimah Allah di dalam hati..Dan berdoa pembedahan saya berlangsung dengan baiknya.

Pemandangan di luar menuju ke bilik pembedahan seperti saya ingat-ingat lupa. Ya, ada lorong yang saya ingat di mana saya di sorong ke bilik pembedahan semasa kelahiran Nabila dulu. Menjerit kesakitan di hadapan pintu masuk bilik pembedahan kerana kontraksi. Merayu pada nurse ketika itu. Ya, saya masih ingat ketika itu. Namun, kali ini keadaannya agak tenang. Tidak lagi menjerit kesakitan. Hanya debaran yang menanti saya di dalam sana.

Menunggu hampir 20 minit membuatkan saya jemu. Sempat saya memandang Abang. Dan meminta ampun padanya dan memintanya mendoakan keselamatan saya di dalam sana. Sayu rasa.

Saya di tolak dan dibawa masuk. Saya didaftarkan dan menanti di satu sudut sebelum di tolak ke bilik pembedahan. Kemudian, saya bertemu dengan pakar bius dan setelah diterangkan prosedur penggunaan epidural, saya di tolak masuk ke dalam bilik pembedahan. Teringat suasana bilik. Dan saya disuruh duduk sambil memeluk bantal. Sesi tusukan epidural bermula. Sakit saat ubat bius dimasukkan memang saya terasa. Beberapa kali saya tersentak kerana terasa aliran ubat masuk. Dan kaki sehingga ke pinggang saya mula mengebas....

Bila saya mula berbaring, Doktor Sarah masuk ke bilik pembedahan. Saya lihat sibuk masing-masing melakukan persediaan. Bunyi alatan usah ceritalah. Terpandang pelbagai alatan, namun saya memandang sebentar kerana tidak mahu hati ini gerun melihatnya. Saya disuruh mendepangkan tangan dan tangan kanan saya diletakkan alatan untuk bacaan tekanan darah saya.

Di sebelah kiri saya lihat ada jam yang menunjukkan jam 2.35 petang. Dan pabila Doktor Sarah menyatakan " Boleh kita mulakan sekarang" ..dan ada yang menyahut boleh, saya bertambah kecut. Kalimah-kalimah Allah dan doa tak putus-putus keluar dari bibir saya. Dan tiba -tiba saya terasa pening. Saya bertanya pada seorang pembantu perubatan yang ada di sisi saya, mengapa kepala saya terasa pening. Lantas dia menambah sesuatu yang saya kurang pasti apa kandungannya bagi menstabilkan saya. Beberapa kali juga ianya berlaku, dan akhirnya saya stabil kembali.

Saya sedar setiap tindakan mereka. Sempat saya berbual dengan pembantu perubatan di situ bagi menghilangkan rasa gugup. Bagus jugak budak-budak ini.. :)

Dan tiba -tiba saya terasa sesuatu yang menekan perut saya...Ianya kuat di atas perut ini..

....bersambung...

No comments:

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...