31 December 2012

Tinggal 2012..

Baru selesai bercuti-cutian hujung minggu di Melaka. Sempena hari keluarga rakan-rakan sekerja abang. Alhamdulillah,mujur mood si kakak baik-baik saja. Seperti percutian kami di Jakarta awal tahun dulu. Berjalan dengan lancar,namun kali ini agak berbeza kerana kehadiran Naufal!

Alhamdulillah, kencang surut dada ini menjalani kehidupan penuh liku sepanjang 2012. Pada awal tahun ini dikhabarkan mengandung dan sepanjang tempoh hamil sangat menduga jiwa. Apatah lagi Nabila masih belum dapat membuat kejutan untuk ibu dengan langkah pertamanya. Masih lagi dalam dukungan ibu. Merasai betapa hebatnya dugaan mengandungkan Naufal tatkala Nabila penuh dengan ragamnya dan hanya mahu berdukung di saat Naufal sudah 8 bulan dalam kandungan. Dalam hati hanya mampu berdoa agar bayi yang saya kandung ini sihat dan baik- baik sahaja.

Dan dalam saat mengandung, akhirnya saya mengakui yang saya sudah tidak mampu untuk membawa Nabila ke sekolah lagi. Perjalanan yang jauh tidak berbaloi untuk saya yang ketika itu sudah mengandung 6 bulan. Perut yang kecil,namun 'isinya' padat membuatkan saya termengah-mengah keletihan.

Dan saat saya sarat,saya masih lagi cuba untuk.menjalankan.tanggungjawab saya sebagai ibu untuk memberikan sesi terapi yang terbaik buat Nabila. Bergelut dengan perasaan tatkala tubuh Nabila dicucuk dengan jarum halus hasil rawatan akupuntur,dan saya rasakan kesannya kini pada Naufal pula. Seingat saya,saat Nabila menangis meraung,tendangan kecil di dalam perut saya menandakan Naufal juga turut merasa pedihnya mendengar jeritan kakak di luar. Dan sehingga kini,Naufal menangis sama seperti kakaknya yang sepertinya menjerit kesakitan :(

Ditahun ini juga saya menyaksikan perkahwinan satu-satunya adik perempuan saya. Alhamdulillah,Kanging sudah bertemu jodoh dengan pilihan hatinya dan saya mendoakan agar dirinya kekal bahagia hingga ke akhir hayat.

Selamat tinggal 2012. Selamat datang 2013. Moga kehadiran di tahun baru ini memberikan sinar bahagia buat kami sekeluarga dan rezeki yang melimpah ruah. Terima kasih pada rakan-rakan yang masih setia mengunjungi blog ini walaupun tak banyak dapat sya coretkan sepanjang 2012 dan perkongsian maklumat mengenai Nabila kepada umum. Moga tahun ke 5 Nabila di dunia ini akan memberikan sedikit cahaya untuk dirinya terus maju lagi. INSYAALLAH.

Dan buat anakku Naufal,moga dikau terus membesar dengan sihat dan harapnya sepanjang 'percutian' ibu dalam membesarkanmu sentiasa dipermudahkan. Agar dirimu dapat yang terbaik dari ibu dan sentiasa dibawah lindungan rahmat-Nya. Amin..

Moga 2013 memberikan sinar bahagia dan apa yang dihajati akan diperoleh dan dipermudahkan segala urusan.

26 December 2012

Sudah berganti baru..

Alhamdulillah,beberapa bulan sudah, saya memohon gantian kad OKU baru Nabila. Memohon menggunakan online saja. Ramai rakan telah memohon kad yang baru. Cuma saya je yang belum berkesempatan untuk memohon kad gantian tersebut.

Melihatkan kad ini,buat hati rasa hiba. Cukup pedih bila Nabila disahkan sebagai anak istimewa. Berliku-liku jalan anak ini harus tempuh. Segala kesakitan harus diharungi.

Namun segalanya tak boleh kembali ke asal. Atau masa itu berpatah kembali ke waktu saat Nabila dilahirkan. Saya harus kuat untuk menempuhi saat mendatang demi Nabila.

Dengan adanya kad ini,mungkinkah Nabila akan dapat perkhidmatan lebih baik bagi pemulihan anggota tubuhnya? Tak terjawab rasanya. Moga kemudahan untuk anak- anak seperti Nabila bertambah baik. Amin

22 December 2012

2 bulan sudah..

Alhamdulillah,60 hari sudah berlalu *entry lambat taip* . Genap 2 bulan Naufal dilahirkan. Cukup bertuah kerana sudah menampakkan satu persatu kebolehannya. Namun jauh disudut hati saya,sayu melihat perkembangan Nabila. Jika dulu,tak berpeluang diri ini melihat hebatnya bayi kecil meneroka dunianya. Nabila dalam dunianya sendiri.

Tubuh Naufal juga yang semakin tembam :)

Naufal sudah mulai tersenyum dan mengagah apa yang orang lain katakan padanya. Dan sibuk memandang ibu dan orang lain. Merenung bila orang berborak. Macam nak mengecam orang pun ada. Kaki pun dah mula angkat tinggi. Seolah- olah cuba nak mengiring.

Seronok bila dapat tengok perkembangan anak depan mata. Tambah pulak,Nabila sendiri seperti ' terbela' berada di rumah. Makan minum cukup!

Nabila juga sudah mula membulat semula :)

Kelmarin, ada majlis makan- makan di pejabat. Saya membawa Naufal bersama. Dan bila ditanya,seronok tak duduk rumah? Jawapan saya : Heaven!!! Tak terkata seronok berada dirumah bersama anak- anak tanpa memikirkan hal kerja.

Owh ya,lupa nak cerita. Permohonan cuti menjaga anak selama 9 bulan telah diluluskan oleh kementerian. Makanya genap setahun saya bercuti membesarkan Naufal. 9 bulan tanpa gaji,mungkin agak sukar namun demi anak-anak saya sanggup. Duit masih boleh dicari. Dan saya sedang memikirkan apa yang patut saya lakukan di rumah untuk menampung belanja harian dan duit untuk bawa Nabila ke tempat terapi.

Mungkin saya perlu melakukan latihan terapi Nabila secara intensif bagi mengisi masa di rumah. Cuma mungkin tak dapat buat di luar seperti dahulu. Hanya di rumah barangkali. Sebab nak buat kat luar,kompem nak $$$$$$.

Bila memikirkan tentang hal terapi Nabila, sangat banyak yang tertinggal. Ada beberapa info rawatan terbaru yang dijalankan oleh rakan- rakan saya namun saya tak dapat membawa Nabila kerana masalah kewangan. Kalau nak ikutkan hati,serasa mahu buat tabung sumbangan khas untuk Nabila,namun akal ini menghalang. Jangan meminta- minta pada orang. :(

Ya Allah, permudahkan urusan ku untuk Nabila. Kau berikan kesihatan yang baik juga kepada kedua- dia anakku. Amin yarabbal'alamin..

13 December 2012

Mengajar si puteri berdikari..

Nama pun puteri a.k.a Princess Bella. Sebut bukan princess cam sebutan biasa tuh. Sebutnya begini..'PRINN+CHESS' . Hihi..

Sejak si adik Naufal lahir,Nabila memang tak berkesempatan nak berpeluk tidur dengan ibu. Di rumah mak,katil yang kami tido ni bersaiz queen. Kalau setakat si Nabila, Naufal dan saya tidur, memang takde masalah. Cumanya risaukan si kakak tersepak adik, si adik menangis sampai buat kakak kejut dari tidur. Saya tak mahu tidur kedua-dua mereka terganggu. Lebih-lebih lagi Nabila. Kurang Nabila tidur,maka peluang untuk sawan datang lebih cerah kerana Nabila memang tak boleh letih dan kurang tidur. Cukuplah saya bergelumang dengan amukan Nabila.

Bila tak boleh tidur dengan ibu,manalah nak ku letak si Nabila? Sudahnya,tilam dibentang di bawah sebelah katil dan Nabila akan tidur di situ. Andai di rumah Rawang nanti,terpaksa mencari satu katil baru untuk Nabila. *katil baby dah tak muat. Nabila dah panjang*

Mujur makcik kecik ni steady je tido sorang. Tak bangun-bangun sampai ke subuh. Nasib baik sebab maybe dia tau, pepagi dingin ibu bergelumang dengan si adik yang kerap bangun untuk menyusu. Kalau ayah dia tido sebelah lagilah..sedap lena dua beranak tido kat bawah :p

Bukan mudah ok nak ajar. Mudah untuk Nabila,tapi tak mudah untuk ibu. Aiikkk,pelik sudah. Nape tak mudah untuk ibu?

4 tahun beb! 4 tahun! 4 tahun saya peluk si cukudun Bella. Bau pun boleh kenal klu suh cam tutup mata. Tetiba tak dapat peluk tido dengan dia. Peluk lak dak debab Naufal yang suka 'mengerang' meneran isi badan untuk montel lagi. Sangat lain ok. Tapi dua-dua tetap anak ibu. :)

Seb baik Nabila tak banyak kerenah. Janji tidurnya tak dikacau oleh benda2 lain. Klu tak,mau mengamuk cik mek molek tu.

Begitu juga dalam kereta. Seb baik juga ajar Nabila duduk dalam car seat sejak baby lagi. Besar Naufal dah dok car seat dah. Tak de makne ibu nak pegang. Nak selamat,dok dalam car seat ok! Tapi dak Naufal ni tak tau boleh ke tak ajar duduk dalam car seat. Sebab apa yang saya tau, banyak anak tipikal tak mau duduk dalam car seat. Selagi boleh berlari dalam kereta, selagi tulah tak duduk diam.

Apapun,banyak benda saya nak ajar Nabila untuk urus diri sendiri. Lebih-lebih lagi untuk makan dan minum. Pandai suap makan sendiri pun ibu dah betul-betul puas hati. Malah rasa syukur jika Nabila diberi kebolehan untuk menyuap makanan sendiri.

Insyaallah. Moga apa yang dihajati dimakbulkan. AMIN..

Seronok dah ada dua,tapi..

Dalam hati saya kini berbunga- bunga. Bahagia hidup disamping suami tersayang,anak istimewa dan anak tipikal saya. Terasa lengkap. Alhamdulillah. Bukan semua org dapat merasai punya anak tipikal dan istimewa serentak. Lagi-lagi membesarkan mereka dengan penuh rasa tanggungjawab dan penuh kasih- sayang.

Saya cuba untuk menjadi ibu yang adil. Sayang si kakak, sayang juga si adik. Namun kadangkala saya tewas. Pasti salah seorang akan mengalah. Dan kerna itu, saya masih berada di rumah mak. Masih tidak mampu untuk handle kedua-duanya serentak. Masih kaku. Masih kekok.

Dalam hati, saya selalu berdoa. Agar anak-anak tidak merasa tersisih atau dipinggirkan. Lebih- lebih lagi Nabila. Kerana sudah terbiasa bermanja dengan saya,tiba- tiba hidupnya disamping saya hilang bila kehadiran Naufal dalam hidup kami bertiga. Pernah saya kaku, tidak tahu mana satu hendak dituju bila kedua-duanya menangis serentak mahukan perhatian saya. Mujur mak ada. Dialah yang mengambil Nabila dari sisi saya. Dalam hati saya sayu. Sedih kerana tidak dapat memenuhi tuntutan Nabila.

Kini Nabila menumpang kasih nenek. Maafkan ibu sayang. Adikmu belum mengerti apa. Sampaikan satu tahap pemikiran saya, tidak mahu berikan Nabila dan Naufal adik lagi. Kerana saya tak sanggup melalui fasa ini sekali lagi. Sedih kerana tak dapat berbagi kasih sayang!

Saya tahu suatu hari nanti semua ini akan indah kembali. Bilamana melihat Naufal membesar dan membantu kakaknya nanti. Ada seorang makcik yang punya anak istimewa juga, menasihati saya agar berikan Naufal adik. Biar banyak adik beradiknya. Agar mereka dapat menjaga si kakak bergilir-gilir.

Memang nampak mudah,namun setakat manakah mampu mereka jaga? Dapatkah mereka menjaga Nabila seperti saya menjaga Nabila dulu. Saya tak pasti.Rasanya kalian yang membaca juga tak pasti bukan?

Boleh diusahakan. Didik adik-adik untuk menyayangi si kakak sepenuh jiwa. Tapi mereka juga ada kehidupan sendiri. Pasti nanti ada isteri,suami,anak. Arrgghh,ibu Nabila sudah jauh menyimpang!

Semahunya hari- hari menadah tangan berdoa agar Allah sentiasa permudahkan urusan saya menjaga kedua amanah ini dengan baik dan sempurna. Agar mereka saling menghormati dan menyayangi antara satu sama lain tanpa rasa paksaan kerana saya.

Sayang kalian berdua ketat- ketat!

09 December 2012

Kisah seminggu..

Aduhai,bila tengok bilangan entry sepanjang tahun ni sikit bebenor.Sadis sungguh bila dibandingkan tahun 2011 yang lebih banyak coretannya dari tahun ni. Nak kata idea takde tu takdelah sangat. Mungkin sibuk dengan macam-macam urusan kut.huhu..

Ni tengah mood mencuba 'kekdah' terbaru menulis entry dlm blog. Laptop adik rosak ( tulah payahnya dok rumah mak,harapkan bb dan tab jelah nak main internet) akibat dari skrin lapotop dipijak oleh adik bongsu saya. Mengamuk sakan adik ketiga saya melihatkan laptopnya pecah.huhu. Dan saya mati kutu sebab tak dpt nk blogging lagi. Huhu

Sebenarnya 1hb lepas cukup 44 hari saya berpantang. Alhamdulillah, berjaya juga walaupun gaya saya tak serupa orang berpantang.huhu.. Yelah,selang sehari berulang-alik ke klinik kesihatan. Memang tak rasa pantang lah.  Dan untuk pertama kalinya Naufal pulang ke kampung opahnys di Ipoh. Sepanjang perjalanan hanya tidur di car seat dan sekali sekala di sisi saya kerana mahu menyusu.

Dan paling best sekali,Naufal telah bebas dari penyakit jaundisnya. Sekaligus discharge dari klinik peadiatrik HKL. Lega bila melihat keadaan Naufal sudah 'bermata biru' semula :)

Untuk pertama kalinya juga saya membawa Naufal berjalan di tempat umum. Tempat yang sama sewaktu kakaknya keluar berjalan untuk kali pertamanya. Niat mahu membeli baju baru untuknya. Namun mood si kakak yang tak berapa nak baik membantutkan hasrat kami. Sian adik tak dapat beli baju baru. Tadi nak keluar pun tak jadi sebab hujan. Entah kenapa kerap benar encik sawan datang menyerang Nabila. Aduhai sayang..

Seminggu sudah berlalu. Terasa cepat benar masa berjalan bila berada di rumah. Lebih-lebih lagi sibuk menguruskan kedua putera puteri saya. Pasti nanti terasa sekejap masa cuti saya akan berlalu nanti..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...