25 June 2013

Menguruskan anak istimewa : Makan

Assalamualaikum...

Entry kali ini pula berkaitan dengan cara Nabila makan. Ramai ibu bapa yang mempunyai anak istimewa mengadu sukar untuk memberikan anak mereka makan. Terutama yang mempunyai masalah menelan.

Nabila suatu ketika dulu pernah menghadiri terapi pertuturan atau speech therapy untuk sesi swallowing. Orang fikir pergi  Speech Therapy untuk belajar bertutur namun tidak pada Nabila. Dia belajar untuk menelan makanan dengan urutan beserta urutan yang perlu saya lakukan untuk merangsang saraf menelannya.

Pernah dulu saya give up, tension kerana masalah menelan Nabila yang serius. Salah satunya adalah menangis ketika makan. Sehinggakan saya dah tak sanggup melihat Nabila menderita kerana susah memberikannya makanan. Saya tahu dia agak fobia apatah lagi benda yang dia sendiri tak pasti apakah yang disuap oleh saya ke dalam mulutnya. Apa yang dia tahu hanyalah menangis, menangis dan menangis. Mak saya sendiri yang menjaganya beberapa kali give up dengan tindakan Nabila. Susah untuknya sebagai orang tua yang tiada pengalaman dalam membesarkan anak istimewa..

Masih ingatkan kalian Nabila pernah dihantar ke Tasputra? Ya, dari situlah Nabila pandai untuk makan dan mengunyah sendiri makanannya. Umur berapa baru berhenti menangis masa makan? 2 tahun ok..2 tahun saya melayan kerenah makannya itu. Sabar tak sabar jelah saya dengan kelakuannya sepanjang 2 tahun tersebut.

Banyak lagi kisah Nabila tentang makan yang pernah saya ceritakan dulu.. semuanya ada dalam label MAKAN . Boleh tengok dan baca apa yang pernah saya coretkan dahulu..

Kini Nabila makan di pangkuan saya. Pernah saya belikan feeder seat untuknya.. Alah..yang ni...


..tapi sayangnya Nabila pernah terjatuh kerana seat ini talinya sudah rosak... :( Terus dah tak pakai dah..huhu...

Berat dan kadang-kadang memang lenguh badan pegang Nabila masa makan. Namun, apakan daya saya. Nabila tak boleh makan terlalu rendah posisinya atau tak boleh tinggi sangat posisinya. Proses menelannya memang mengambil masa untuk pulih. Makanya saya harus rajin untuk stimulasi dan bersabar lagi...

Mungkin saya perlu memohon bantuan perolehan kerusi feeder seat baru untuk Nabila. Mungkin melalui JPA barangkali. Tengoklah jika ada kesempatan untuk saya apply ke JPA nanti..

Harganya mencecah ribuan ringgit. So terpaksa telan air liur dulu kalau nak beli..huhu...

Sian kakak Nabila. InsyaAllah, andai ada rezeki kita, ibu pasti belikan kerusi ini untuk kakak.. Doakan rezeki kita murah ek kakak...Amin..

No comments:

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...