24 February 2014

Realiti kisah anak istimewa

Assalamualaikum..

Cerita yang bakal saya coretkan kali ini bukan ingin meraih simpati sesiapa. Ianya realiti yang pernah saya lihat dalam kehidupan ini..

Anak istimewa, siapa yang mahu anak mereka menjadi insan istimewa. Mereka juga manusia. Ingin dimanja, dibelai dan diberi kasih sayang sepenuhnya. Bukan itu sahaja mereka perlukan perhatian kerana mereka tidak mampu untuk lakukan perkara sepertimana insan normal yang lain buat sehari-hari.

Bila kehidupan mereka tidak diingini oleh orang sekeliling, mulalah kisah sedih menjelma. Lagi-lagi mereka dibuang oleh ahli keluarga sendiri. Apakah mereka mampu bersuara? Sudah tentu tidak. Bayangkan jika ianya terjadi pada anda. Pasti menyedihkan kan?

Saya tak dapat membayangkan andai Nabila merasai semua itu. Mungkin sekarang perkara itu agak mustahil kerana Nabila masih mempunyai saya. Andai saya dijemput Tuhan? Adakah Nabila akan mendapat kasih sayang sama seperti yang saya curahkan padanya?

Saya melihat sendiri seorang anak dibuang oleh ayahnya. Dan anak itu telah kehilangan ibu sewaktu dirinya dilahirkan. Seorang ayah yang tak mampu untuk manjaga anaknya (konon-kononlah tu pada dasarnya..walhal sememangnya tak dapat menerima hakikat anaknya seorang anak istimewa). Dimanakah perasaan kasih seorang ayah, sanggup memberikan anak itu kepada insan lain untuk menjaganya. Dan kini insan itu telah pergi buat selama-lamanya..

Apa hal pula dengan anak istimewa itu? Apa untung nasibnya kini? Dia punya adik beradik yang lain namun tiada seorang pun datang menjengah. Begitu juga dengan si ayah. Tidak ada sedikit rasa simpati dan kasih untuk melihat anaknya.

Pada saya, "Esok kau jawablah dengan Allah di sana nanti.."

Dulu saya tak mengerti perasaan anak istimewa ini. Hadirnya Nabila memberi seribu rahmat buat saya. Kerana Nabila sifat ihsan kasih sayang wujud dalam diri ini. Dan sepertinya memahami keadaan anak-anak istimewa lain. Begitu juga hati seoang ibu bapa istimewa. Hati mereka rapuh.. Namun dalam kerapuhan itu terselit sedikit kekuatan untuk meneruskan kehidupan. Anak diumpamakan seperti bidadari dari langit. Ya begitu juga perasaan saya terhadap Nabila.

Pernah saya terfikir tentang keadaan Nabila selepas ketiadaan saya nanti. Ada kala saya terfikir untuk mahu Nabila pergi dahulu dari saya. Tapi tak sampai seminit, air mata bergenang. Saya tak mampu untuk membayangkan perasaan bila saat itu datang. Bagaimana keadaan saya tanpa Nabila? Kejamkah saya untuk berfikir sedemikian? Kerana takut Nabila kurang kasih sayang dan tiada siapa yang mahu menjaganya dan kerana itu saya mahu dia pergi dulu? Terukkah saya sebagai seorang ibu berfikir begitu? Cuba letakkan diri anda pada kasut saya. Adakah anada akan fikir perkara yang sama?

Saya pernah rasa kehilangan. Walaupu cuma anak orang lain. Sahabat paling rapat dengan kami. Kehilangan anak itu sepertinya pedih luka dalam hati ini. Walaupun anak itu bukan darah daging saya. Namun ianya sudah saya anggap seperti anak sendiri.

Andai Nabila pergi, saya tak pasti akan kuatkah saya ketika itu. Anak yang sentiasa dalam dukungan saya. Makan, minum, mandi, duduk, baring, tidur semuanya dia atas pangkuan saya. Susah untuk saya bayangkan. Dan kemudian saya berhenti untuk berfikir. Tak mahu berfikir lagi tentang itu. Takut!!

Jika ada yang membaca coretan ini, ketahuilah saat tikanya anak itu di istilahkan anak istimewa, mereka sememangnya istimewa di mata kita semua. Layanan yang diberikan haruslah setimpal dengan gelarannya '"Istimewa". Mereka istimewa di dunia, dan istimewa di syurga juga.

Buat anakku Yasmin Nabilah, ketahuilah ibu dan ayah bersyukur dengan kehadiranmu banyak mengajar kami erti hidup yang sebenar...

Air mata saya dan suami berguguran bila mengetahui anak ini adalah anak cerebral palsy... Moga dirinya sentiasa dilindungi Allah s.w.t ..

23 February 2014

Bila si adik sudah bisa berbicara..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, dapat juga luangkan masa menulis di sini. Minggu ni kami dikhabarkan dengan berita sedih kerana telah kehilangan Atok (sebelah ayah saya) pada Khamis lepas 20.2.2013 . Mujur sempat untuk melihat wajah arwah sebelum dikebumikan. Al-fatihah buat arwah atok. Moga arwah atok berada bersama-sama dengan orang-orang mukmin.. Aamiin..

Kisah adik..

Kebelakangan ni, saya perasan Naufal sudah membunyikan beberapa perkataan yang mudah disebut. Termasuklah Ibu, Ayah dan Kakak. Ayah dialah yang paling 'frust' sebab Naufal bukannya sebut Ayah.. tapi sebut Abah!! Hahahaa.. berpuluh kali gak la si ayah Naufal memperbetulkan sebutan dia. Tapi budak biasalah..makan masa nak pandai!! hihi..

Dan paling best ibu tengok Naufal dan mula pandai nak ajak kakak Nabila main. Dan kemudian bila disuruh cium kakak, kemain lagi cium sampai keluar bunyi 'muaaahhhh'. Selama ni, dia macam takut-takut nak dekat kakak sebab kadang-kadang kakak agak ganas gak. Tangan kaki meraban sana sini. Sekarang ni dah berani dah pegang tangan kakak. Siap borak-borak lagi..

Naufal dan mula sebut perkataan Kakak. Tapi biasalah budak..sebutan pun bukan betul sgt. Jadinya 'Tatak' . Nasib baik tak 'Katak' hihi...

Alhamdulillah. Nikmat rasa mempunyai anak tipikal. Dan perasaan ini sepertinya satu gantian bila dibandingkan perasaan saya kepada kakak dulu. Bukan kesal namun lebih kepada perasaan sedih. Ya, saya pernah berharap kakak bertutur dengan baik juga. Pernah dulu kakak menyebut 'Ibu' . Dan kemudian ianya hilang. Mungkin kerna serangan sawan dulu membuatkan kakak tidak lagi mampu bertutur memanggil ibu.

Moga adik terus membesar dengan sihat. Dan mampu membantu dari segi perkembangan kakak nanti. InsyaAllah.. Aamiin..




Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...