28 January 2014

Epilim, Clonazepam dan Lactul

Assalamualaikum w.b.t ..

2 minggu lepas, saya ada bercerita tentang ubat sawan Nabila yang telah diubah dos nya oleh doktor pakar Neuro di HKL. Sejak 2 minggu lepas juga, saya menampakkan sedikit demi sedikit perubahan pada tubuhnya.

Pada awalnya, memang saya tidak mahu memberikan ubat sawan kepada Nabila. Oleh kerana penyakit sawannya masih belum berkesudahan, lebih-lebih lagi menjadi lebih teruk, jadi saya ambil keputusan untuk memberikan ubat itu semula kepada Nabila. Bersama juga ubat Lactul yang perlu Nabila ambil bagi mengatasi masalah sembelitnya.

Sungguh sayu hati ini bila terpaksa memberikannya pelbagai ubat. Cukuplah sedari lahir tubuh Nabila dipenuhi ubat. Kini, masih lagi bergantung pada ubat sepenuhnya.. Tiada pilihan !! Maka, saya terpaksa teruskan juga.

Namun, bila melihatkan tubuh dan keadaan Nabila ketika ini, sepertinya saya harus mengucapkan tanda syukur. Kerna apa yang saya lihat kali ini, masalah sembelit Nabila sudah HILANG.. Setiap hari dia akan membuang. Nak kata ubat Lactul tu berkesan atau tidak, seingat saya, saya pernah memberikan sebanyak 20ml sehari bagi mengatasi masalah sembelitnya. Namun masih TAK BERJAYA. Bezanya kali ini, dos yang doktor berikan adalah HANYA 10ml sehari.

Berbalik pada kisah ubat sawannya, Epilim dan Clonazepam. Jika dulu, Nabila pernah makan Epilim sebanyak 8ml (dos paling tinggi pernah dia makan dulu - diberikan oleh doktor HSB) namun masalah sawannya tetap ada. Sebelum ini juga Nabila pernah makan Clonazepam sahaja sebanyak 8ml sehari namun, sawan tetap ada. Oleh kerana itu, doktor Neuro HKL telah modified  kuantiti ubat yang Nabila ambil kini. Pengambilan Epilim sebanyak 4 ml (dos tertinggi setakat kini) dan Clonazepam sebanyak 2.5ml telah diambil Nabila setiap hari sebanyak 2 kali. Dan alhamdulillah, jerking dan spasm Nabila juga turut hilang.

Dan harapan saya, agar sawannya pulih dan dos ubat dikurangkan atau lebih senang, terus dihentikan. Kalau nak diikutkan hati, tak nak bagi dah..tapi bila memikirkan kalutnya saya ketika Nabila diserang sawan pada hari Krismas lepas, membuatkan saya jadi fobia.

Apapun, saya hanya merancang dan cuba memberikan yang terbaik pada anak saya. Memang banyak kaedah perubatan kini, namun saya perlu memikirkan pula kos dan keadaan yang sememangnya sedikit sebanyak memberi impak kepada kami sekeluarga. Ramai yang cuba mencadangkan beberapa rawatan kepada saya, namun saya terpaksa menolak dengan baik. Terima kasih pada mereka yang tak putus-putus mendoakan kesejahteraan dan kesihatan anak saya. Hanya Allah sahaja yang dapat membalas jasa kalian..

wajah ceria anak ini pengubat hati saya di kala sedih dan pilu mengenang nasibnya akan datang..


21 January 2014

Dugaan hebat di permulaan tahun baru 2014..

Assalamualaikum..

Maaf, lama sungguh meninggalkan rumah ini. Banyak perkara yang berlaku dalam hidup kami anak beranak sepanjang bulan ini. Bagi mereka yang menjadi rakan dalam facebook, pastinya sudah tahu apa yang terjadi pada kami semua... Pada yang  belum..meh saya cerita.. 

Last entri berkenaan serangan sawan Nabila yang sangat mengejutkan saya. Sungguh itulah penghujung tahun yang saya rasakan penutup dugaan kami 2013. Memang banyak perkara yang berlaku sehinggakan tak termampu pula untuk dicoretkan di sini. Sebab kenangan pahit itu biarlah berkubur begitu sahaja. Dan semoga ianya menjadikan diri kami lebih TABAH !!

Permulaan di tahun baru 2014 menyaksikan sebanyak 3 kali saya dan Abang berkejaran ke hospital. Gara-gara kesihatan anak-anak kami yang kurang baik. Sungguh hati saya tak mampu untuk melihat kesakitan anak-anak dek penangan demam selsema batuk yang berpanjangan. 

Bermula pada 2 Januari Naufal dimasukkan ke wad KK1 kerana masalah Bronchopneumonia. Nafas Naufal sangat laju ketika saya membawanya ke wad kecemasan. Dan Naufal di letakkan gas oksigen kerana bacaannya 'kurang cantik' .

Malam itu, Naufal tak lena. Sekejap-sekejap menangis sehinggakan saya sendiri letih melihatnya menangis kerana tidak selesa. Tak mampu untuk saya lakukan apa-apa melainkan hanya breastfeeding!! Dengan harapan susu saya akan mengurangkan kesakitan dan serangan kuman bertubi-tubi dalam paru-parunya...

Wajah adik sebelum dimasukkan ke hospital. Dan ketika ini, Naufal masih belum sihat walaupun dah diberikan nebulizer..

Hati ini bagai di carik-carik bilamana anak yang riang ini terlantar terbaring diam di atas katil hospital...


Naufal yang tidak seperti selalu. Tiada senyuman. Tiada gelak tawanya. Hanya terbaring lesu di sisi saya...

5 hari berkampung di hospital. Dan hari ke 3, saya pula dijangkiti demam selsema batuk. Saya cuba menelan paracetamol yang dibawa oleh Abang kerna mahu lebih kuat untuk menjaga Naufal di wad. Mujur malam itu, Naufal baik-baik sahaja. Hanya tidur dan minum susu sahaja. 

5 hari berselang, kami dibenarkan pulang. Dan ketika itu Naufal kelihatan baik sekali. Sudah mampu untuk berjalan sendiri dan merengek mahu main di taman. Perasaan saya ketika itu? Teramat lega bila saya dapat melihat dia senyum bermain di hadapan mata saya.

Pulang ke rumah dan hanya selang sehari, Naufal cirit-birit pula. 4 hari saya menunggu di rumah dan ke klinik mengambil ubat untuk Naufal, namun tidak berjaya. Dan pada hari Sabtu 12 Januari (sepatutnya kami ke Pulau Pangkor atas unrusan hari keluarga anjuran rakan-rakan se 'kilang' Abang - trip cancelled- hanya ayah Naufal je pegi sbb dia urusetia..huhu) saya membawa Naufal ke Hospital Kuala Lumpur sekali lagi kerana Naufal kelihatan tidak bermaya akibat cirit-birit yang melampau.

Dapat je katil kat wad, lena tido setelah dimasukkan air.

Dan di situ, hampir 2 hari juga saya berkampung... :(

Bila doctor sahkan Naufal boleh keluar wad pada keesokan harinya, mak saya menelefon dan menyatakan Nabila muntah-muntah sehingga menampakkan sedikit darah ketika muntah. Dan Abang ketika itu baru sahaja pulang dari Pulau Pangkor, bergegas ke hospital dan kemudian balik rumah untuk membawa Nabila ke hospital pula. Kesian Abang ketika itu...

Kakak Nabila di tahan di Wad KK2 pulak. Tak dapat satu wad sebab kakak Nabila juga pernah dimasukkan ke wad KK2 kerana sawannya itu. Alhamdulillah, rupanya ada hikmah kakak masuk wad. Doktor review semula ubat sawannya dan memberikan kuantiti yang betul. Ubat epilim syrup sebanyak 2 ml dan kemudian dinaikkan sedikit demi sedikit. Manakala ubat clonazepam diturunkan dos nya dari 4ml ke 2.5ml
Bila kedua-duanya masuk hospital serentak, kalut juga saya dan Abang dibuatnya. Dan hari 3 Naufal di hospital, saya terus mohon pada doktor untuk discharge kerana khuatir keadaan dalam bilik itu yang semenangnya banyak kuman. Naufal sudah mula menunjukkan tanda-tanda selsemanya kembali..
Moment paling syahdu adalah bilamana Nabila rupanya menantikan saya untuk diberikan susu dan makan. Nabila dijaga oleh ayahnya kerana Naufal mahukan saya untuk menyusu. Sungguh jika diberi pilihan, mahu sahaja dibelah badan ini agar saya dapat menjaga kedua-dua anak saya.
4 hari Nabila di hospital, akhirnya keluar juga. Nabila juga disahkan brochopneumonia namun tidaklah seteruk Naufal yang perlu di neb setiap 4 jam sekali. Nabila di jangkiti kuman pun mungkin kerana sewaktu Naufal sakit, mereka berdua  baring bersama. Dan Nabila juga ada melawat Naufal di wad. Saya sepatutnya melarang Nabila ke hospital, namun kerinduan pada anak ini tak terhitung banyaknya. Padahnya, Nabila juga di syaki brochopneumonia...

Selesai keluar hospital, anak-anak ini masih belum pulih sepenuhnya. Naufal masih batuk dan sudah 2 kali saya membawanya ke klinik. Risau bertapak kembali dalam hati saya kerana khuatir Naufal dijangkiti kuman lagi. 

Siapa yang mahu anak sakit? Semua tak mahu kan? Pastinya!! Namun saya mengharapkan agar semua ini berlaku ada hikmahnya. Agar saya lebih berhati-hati dan sentiasa memastikan kedua beradik ini berada dalam kesihatan yang baik.

Dua beradik nak gaduh..hihi.
p/s: Kuarters telah berjaya di perolehi, namun kerana sibuknya saya di wad ketika itu, rumah kuarters saya dinaiki air dan meranapkan lantai parkir 2 bilik saya. Sudahnya, masih belum ada jalan bila untuk saya pindah ke Jalan Duta... :(






Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...