01 April 2016

Alhamdulillah.. Anugerah Pengarah

Assalamualaikum..

Ni lagi satu kisah tertinggal.. hehe... tentang keputusan peperiksaan semester 2 saya..

Alhamdulillah, dapat keputusan baik untuk semester 2 aritu..

Kelegaan disitu, walaupun pelbagai dugaan datang sepanjang menyiapkan tugasan dan pembentangan. Dengan masalah ahli kumpulan lagi..huhu...

Ok.. nak tunjuk apa yang saya dapat..hehe..




Taraaaa... hehehe...

Moga semester 3 dapat macam ni jugakk... Aamiin....


Kisah Adik Baby..

Assalamualaikum..

Lama benar tak menulis.. Alhamdulillah masih diberi kesihatan yang baik walaupun ada beberapa hal yang berlaku sepanjang kehamilan ini. Tak terduga ada masalah yang timbul kerana sebelum ni adalah beberapa masalah yang berlaku sepanjang mengandungkan Nabila dan Naufal. Tapi kali ini dugaan agak berat sedikit. Namun Alhamdulillah, segalanya masih dalam keadaan baik walaupun hati ini kadang-kadang gundah gulana juga...

Saya disahkan mempunyai Subclinical Hyperthyroid yang mana ada beberapa simpton yang datang namun tidaklah beberapa serius sangat. Entah berapa kali ujian darah diambil untuk memastikan hormon thyroid saya, tapi bacaan juga tidak berapa stabil. Rabu lepas, saya di rujuk kepada Pakar O&G Sungai Buloh. Dan Alhamdulillah, bacaan hormon thyroid masih dalam keadaan yang tidak memerlukan ubat.

Simptom berat badan turun, berpeluh dan jantung saya berdegup laju antara simptom yang terjadi kepada saya. So far, saya masih mampu bernafas dan makan dengan baik walaupun terasa juga kadang-kadang ada sesuatu yang mengganggu di trakea saya.

Adik baby? Alhamdulillah, sekarang hampir mencapai 31 minggu. Dan menurut doktor berat baby kini sudah mencapai 1.5kg. Jantung, air ketuban, pergerakan baby semua dalam keadaan baik. Dan masa baby berusia 27 minggu, sempat saya ke klinik swasta untuk scan 4D..  Tersenyum-senyum saya melihat wajahnya buat kali pertama dan berdoa agar adik baby berada dalam keadaan sihat dan membesar dengan baik. 

Apapun, saya akan bertemu semula dengan pakar pada bulan mei 2016 nanti. Dan tarikh pembedahan juga telah ditetapkan. Kebetulan tarikh yang dipilih betul-betul berada dalam 38 minggu dan saya mempunyai baki 1 hari lagi kelas.. takpelah, ponteng sehari..dan harapnya saya mampu untuk ke dewan peperiksaan walaupun waktu tu dalam keadaan pantang..hehehe..

Doakan kesihatan saya dan baby yek.. Moga adik baby dapat membantu saya menjaga kakak Nabila nanti seperti mana abangnya Naufal juga..

Bila Anak Cerebral Palsy Cabut Gigi..

Assalamualaikum..

Entry dah basi sebenarnya.. Kisah 1 Februari lepas.. Dek kerana tak berkesempatan untuk mencoret, saya terlupa terus tentang kisah kakak Nabila mencabut gigi..

Alkisahnya, Doktor Peads Dental mengesan beberapa geraham Nabila yang telah rosak dan bakal mengganggu untuk dia makan dan mungkin akan menimbulkan ketidakselesaan. Jadi tahun lepas, doktor mencadangkan agar pembedahan dilakukan untuk membuang sebahagian gigi yang telah rosak.

Lama juga menunggu giliran. Sampai saya menelefon hospital bertanyakan giliran Nabila untuk mendapatkan rawatan. Selang beberapa minggu, saya menerima panggilan dari hospital dan mereka menetapkan tarikh pembedahan adalah pada 1 Februari 2016.

Serius!! Mulanya nak sangat.. Bila dah dapat tarikh, tetiba rasa cuak pulak.. Tak tau apa yang bakal dirasai oleh kakak Nabila nanti.

Sehari sebelum itu, Nabila di tahan di wad bagi memastikan kesihatan dia dalam keadaan baik. Nabila ditemani oleh ayahnya memandangkan saya berbadan dua dan takut tak selesa di wad nanti. Jadi ayah Nabila menawarkan diri untuk menjaga anak dara ini.

Sebak juga rasa melihat Nabila , bila malamnya, Nabila mengamuk nakkan buai. Biasalah dia.. Nak tido kena berdodoi-dodoi dulu. Sudahnya, ayahnya menelefon saya. Saya hanya mampu memujuk Nabila dihujung talian. Kata ayahnya, tak lama selepas meneletakkkan telefon, terus Nabila tido. Ayahnya bertanya apa yang saya bualkan bersama Nabila? Syaa hanya memujuknya sahaja..hehe.. Mungkin dia dapat rasakan debaran sepertimana apa yang saya rasa malam itu di rumah..

Esoknya pagi-pagi terus saya ke hospital. Menanti Nabila di ruang legar dewan pembedahan. Agak lama juga menunggu. Hampir 2 jam lebih baru selesai. Sampai di wad, Nabila masih lagi tidur kerana penangan ubat bius. Doktor mahu Nabila bangun dan diberikan ubat penahan sakit. Sudahnya tak sampai 30 minit, Nabila mula merengek. Mungkin sakit dan ubat bius telah hilang. Berlari ayahnya ke bawah mendapatkan aiskrim. Dapat aiskrim, barulah diam... Dna kemudian terlelap.

Petang tu juga kami dibenarkan pulang. Dan sekali lagi terpaksa berikan aiskrim dan ubat penahan sakit. Dan malamnya merengek sekali lagi, begitu juga pagi sesudah bangun tidur. Dan setelah itu, barulah berhenti darah mengalir di dalam mulutnya.. 

Gigi sebanyak 4 batang dicabut dan 1 batang lagi di pasang crown. Ngeri pula bila melihat giginya yang telah hilang..hehe..


Hasil cabutan.. besar jugak giginya..huhu..

Darah yang masih mengalir di dalam mulutnya..huhu..


Alhamdulillah, hanya menanti gigi baru tumbuh nanti.. insyaAllah..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...