18 July 2014

Hilang gigi...

Assalamualaikum semua..

Tengah malam tadi saya dikejutkan dengan insiden MH17 yang terhempas di Ukraine. Sungguh sayu melihat bangkai pesawat yang hancur berkecai. Dan di fikiran ini terbayang-bayang sanak-saudara kenalan yang telah kehilangan ahli keluarga yang mereka sayangi. Lebih-lebih lagi kita bakal menghampiri Syawal..

Al-fatihah dan salam takziah buat semua..

Bercerita tentang kakak Nabila. Alhamdulillah, anak itu sihat-sihat sahaja. Cuma kejadian 2 minggu ini membuatkan saya terfikir sejenak tentang dirinya yang sudah semakin membesar. Baru-baru ini suami saya mengesan sebanyak 3 batang gigi susu Nabila goyang. Sedia maklum, gigi Nabila memang cantik. Hanya ada masalah pada geraham kerana dia suka menggesekkan giginya. Sudah menjadi habit pula sewaktu dia kecil dulu.

Nabila yang sentiasa tersenyum.. :)

Dan pada awalnya, saya sudah menghubungi pihak hospital bagi meminta mereka mempercepatkan temujanji bersama doktor gigi. Namun, entah kenapa nurse yang menjawab panggilan itu seolah-olah tidak tahu apa yang perlu dibuat dan sudahnya saya mengambil keputusan untuk ke klinik gigi swasta untuk proses cabutan.

Pertama kali Nabila cabut gigi di klinik di Rawang. Doktor hanya memulas sedikit sahaja gigi Nabila di bahagian bawah dan proses cabutan itu sangat cepat. Agak ngeri saya melihat Nabila. Dan kemudian Nabila menangis kesakitan. 

Doktor menyarankan saya agar memberikan aiskrim sejurus sahaja cabutan dibuat. Dan kembali semula ke klinik untuk proses cabutan 2 batang gigi di sebelah atas pula. 

Dan Selasa lepas, Nabila tidak mahu minum susu. Sakit barangkali dan sewaktu saya memberinya makan nampak sedikit darah di keliling giginya. Terus saja mengajak Abang ke klinik gigi yang berdekatan (area Gombak- sebab lepas tu nak gi rumah mak). Sampai saja, doktor bertanya mengapa saya tidak membawa dia ke hospital sahaja. Kerana memandangkan nabila adalah anak istimewa dan saya perlu membawanya ke hospital untuk cabutan gigi tersebut.

Namun setelah berbincang, akhirnya doktor itu bersetuju mencabut gigi Nabila dengan charge bayaran sebanyak RM 100 untuk 2 batang gigi. Agak melampau juga. Mujur boleh claim dengan Perodua..

Dan kini, selamat tinggal gigi cantik Nabila. Yang tinggal hanya rongak di hadapan dan pastinya Nabila kelihatan lain menjelang syawal nanti. Alahai, tak comey dah anak ibu tak de gigi nak amik family photo nanti..

Gambar semalam.. :)

Owh ye..Nabila masuk newspaper tau hari Rabu lepas. Dalam Berita Harian... :)

Glem kakak dan ayah..hihi..

Ok, sampai sini saja.. Daa.. 

11 July 2014

Ramadhan datang lagi...

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, bulan mulia ini datang lagi. Maaf lama tak menjengah dan mencoret sesuatu. Almaklum saja, sudah hampir sebulan lebih saya berpindah ke Jalan Duta. Dan sebulan lebih juga Nabila dan Naufal di letakkan di rumah pengasuh baru. 

So far, nampak anak-anak baik-baik saja di sana. Walaupun ada kala rasa resah hati saya lagi-lagi keadaan kakak yang ada kalanya sukar untuk difahami, namun dalam hati tetap terus berdoa agar Allah permudahkan babysitter baru Nabila menguruskan dirinya. Dan mujur kak Ida memahami. 

Dan berita baru.. InsyaAllah bermula bulan September nanti, Nabila akan bersekolah semula. Sekolah dan pusat jagaan baru di Kota Damansara. Pada awalnya saya tak berniat langsung untuk menghantar kakak ke sana. Namun bila mengenangkan kakak sudah jarang-jarang sekali berterapi, maka saya cuba untuk menghantarnya ke sana. Cumanya rutin berulang-alik akan jadi seperti dulu.

Bila difikir-fikirkan semula banyak sebenarnya masa yang saya buang untuk Nabila. Melihatkan orang lain berlumba-lumba membawa anak terapi ke sana sini, saya jadi segan. Jika dulu banyak perkara yang saya buat untuk Nabila. Namun kini, kekangan masa menjadi masalah pada saya. Dan harapnya nanti di sekolah baru, Nabila kembali berterapi secara intensif.

Alhamdulillah, Selasa lepas, wheelchair yang saya mohon dari JPA telahpun siap. Pada awalnya, saya kurang bersetuju dengan pemilihan wheelchair ini..


Saiz yang agak besar agak menyukarkan saya untuk memasukkan dalam kereta. Tapi bila berkali-kali cuba memasukkan wheelchair ini, barulah boleh masuk elok dalam bonet. Faham sajalah. Proton Iswara besar mana saja bonetnya jika dibandingkan dengan kereta lain. Sejak myvi diisytihar total lost, saya memang tak bercadang untuk membeli kereta lain. Memadailah hanya menggunakan sebuah kereta. Banyak lagi keperluan lain yang perlu saya fikir untuk anak-anak banding membeli sebuah kereta baru.

Bulan Ramadhan juga mengingatkan saya kisah lalu. Bercerita tentang kemalangan suami bersama myvi tahun lepas, cukup menggerunkan saya. Setahun sudah berlalu.Rasa cepat benar masa berlalu..

Ok, cukup sampai sini saja. Tak terlewat untuk saya dan keluarga mengucapkan Salam Ramadhan buat semua pembaca di sini.. 

Bye!!

15 May 2014

Rezeki Kakak Nabila..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, diberi kesempatan untuk menulis di sini lagi. Sabtu last week Ibu, Kakak, Ayah dan Adik dapat jemputan khas sempena Hari Ibu di PWTC. Anjuran IKIM.FM. Kak Raja Rohaisham yang menjemput saya sebenarnya. Dan rezeki ini juga dirasai oleh Alisya Ummi Ita dan Habib Ibu Zura. Sebenarnya memang tak sangka kami antara tetamu khas yang dijemput. Segan rasa bila ada mata-mata memerhati kami tatkala saya menyorong Kakak Nabila masuk ke dewan.

Untuk pertama kalinya ibu melihat artis, Hafiz Hamidun di hadapan mata saya. Dan dia datang pada saya dan bertanya beberapa soalan. Kaget sekejap saya dibuatnya. Nabila pula mujur diam ketika itu.Sebelum tu menangis sewaktu seseorang (tak ingat sapa nama) sedang bacakan sajak Hari Ibu. Dan ketika itu, kakak Nabila menangis beria-ia.. Konon-konon sedih sangat sajak tu. tapi memang sedih pun.. Dok cover je jangan menangis depan orang..huhu..

Masa ni DJ-DJ radio IKIM tengah buat gimik sempena hari Ibu..

Nombor meja kami.. Jemputan Khas -Ibu Anak Istimewa...

Ayah dan Adik.. tumpang tuah kakak.. Alhamdulillah...

Terima kasih kakak Nabila.. Rezeki kami wahai anak.. Alhamdulillah..

Pencetus Ummah Rahmat . Comey je orangnya.. Sejuk mata memandang. Harpnya Naufal akan jadi sepertinya..hehe..

Taraaa.. Hafiz Hamidun. Tengah nyanyi dari album zikir terapi dia.. sejuk je rasa dewan.. :) Rasa nak lolap pun ado.. hahaha.. sebab zikir dia memang saya slalu pasang untuk budak2 ni dengar sebelum tido.. :)

 Adik Naufal macam-macam gaya dibuatnya.. Siap baring2 atas karpet lagi.. adoiyaiii anak..

Paling tak disangka, rupanya ada sedikit sumbangan dan IKIM untuk kali berlima family.. Opss lupa.. Keluarga yang turut sama hadir juga ialah Encik Hasan Suyut, Ayah kepada Atiq Wazif dan juga tuan punya badan yang menjemput, Kak Sham, Abang Fendi dan Annur. Terharu rasa bila menerima sumbangan ini. Ketar gak lutut nak amik sumbangan di atas pentas..

Dan akhir sekali, bergambar kenangan bersama semua yang terlibat. Seronok.. 

Terima kasih pada Kak Sham kerana beri peluang ini. Memang tak terpikir langsung nak hadir ke majlis begini. Tambahan pulak harga tempahan meja makan ni mencecah ratusan ringgit...

Kenangan takkan saya lupakan buat selamanya.. :) Alhamdulillah...

06 May 2014

Kisah kami...

Assalamualaikum..

Lama sungguh tak update blog. Entry birthday Nabila tu ibu buat schedule. Lama dah tak bercerita-ceriti tentang kami sekeluarga.

Alhamdulillah, usia saya naik setingkat lagi. Walaupun sudah mencecah 3 series tapi terasa masih muda lagi youuu!! Muahaha.. Takdelah.. Bila fikir-fikir balik tak sangka sebenarnya Allah berikan saya umur sepanjang ini untuk meneruskan kehidupan di samping keluarga tersayang. Dalam hati ini sangat bersyukur, Allah berikan saya kekuatan, kesihatan yang baik demi anak-anak dan suami saya.

Bulan lepas, saya telah menerima kehadiran ahli anggota baru dalam keluarga Pak Ali. Adik saya selamat melahirkan baby girl yang diberi nama Nursafiya Alisha. Alhamdulillah, baby dan mak baby pun sihat. Dan seronok hati ni usah ceritalah sebab teringin sangat nak anak perempuan. Masa dapat Naufal dulu memang teruja, tapi tak seteruja dapat anak perempuan. Sebab apa? Geram nak pakaikan baju cantik-cantik macam Kakak Nabila dulu.. Macam ni...

Comel tak kakak Nabila dulu.. Baby paling cantik yang pernah ibu jumpe di dunia ini... Muahhhh!!!

Dan ini antara gambar Nursafiya Alisha..

 Yang 1st tu masa first day kelahirannya. Muka dah macam muka mak dia.. Yang gambar kedua tu dah 2 minggu selepas lahir.. dah macam muka ayah dia pulak.. yang ke 3 ni, macam muka mak dia balik.. hahaha.. tengah cari identiti gamaknya.. Maknya baru nak merasa tak tido malam jaga anak.. hihi.. Good Luck Kanging!! Aku dah puas merasa dah semua tu.. hehe..

Ok.. Kisah rumah saya pula.. Sekarang ni, saya sudahpun berpindah ke Jalan Duta. Permohonan Kuarters saya telah pun diluluskan dan haritu, bertungkus-lumus mengemas barang-barang untuk pindah. Rumah Rawang still lagi ada, cuma masih tak fikir lagi sama ada nak sewa atau tidak. Kut plan saya, rasanya nak buat homestay je. Ok tak? Kalau ada idea nanti komen kat bawah ek. Saya tak tahu prosedur nak buat homestay ni. Kut ada rezeki kakak Nabila nak tambah pendapatan sampingan. Alhamdulillah.. :)

Cuma sekarang ni, saya masih belum duduk sepenuhnya rumah di Jalan Duta. Hanya datang pada hujung minggu. Mulai bulan hadapan, Naufal dan Nabila akan duduk bersama babysitter baru. Mudah untuk saya sebenarnya menghantar mereka. Jika stay dengan babysitter lama, susah juga untuk berulang alik ke Gombak mengambil menghantar anak-anak. Makanya, terpaksalah saya merelakan hati melepaskan anak-anak dibawah jagaan orang baru. Harapnya Naufal dan Nabila serasi dengan babysitter baru..

Trima kaseeeyyyy!! hihi...

Kisah anak kecil ini. Yasier Naufal kini disahkan penghidap Asthma. Sungguh saya tak tahan rasa hati ini bila doktor HKL sahkan Naufal dengan penyakit barunya. Kekerapan di nebulizer membuatkan Naufal dapat penyakit itu. Dan tahun ini saja sudah 2 kali Naufal dimasukkan ke wad kerana jangkitan kuman paru-paru.

Doktor menyarankan Naufal untuk menggunakan ubat sedut berwarna biru bagi mengatasi masalah Asthmanya. Walaupun ubatnya tak selalu digunakan, saya cuba untuk elakkan Naufal kerap menggunakan ubat sedut itu. Saya sebenarnya tak sangka Naufal akan mengikut jejak langkah pakcik dan makciknya sebagai penghidap Asthma. Dan hati saya seringkali rasa bersalah kerana tidak menjaga anak ini dengan sebaik-baiknya. Kata mak, mana nak larang bila semua benda dimasukkan ke dalam mulut. Tambahan pula keadaan rumah mak yang sering berbau asap rokok. Atok Naufal la.. huhu...

Apapun, kalian doakan anak ini sentiasa diberikan kesihatan baik. Sedih bila tengok dia kurus kering bila penyakitnya menyerang. Dan lagi sedih bila lihat Naufal sukar bernafas walaupun dalam hatinya melonjak-lonjak nak main dengan atok dan neneknya..

Dan Akhir sekali..kisah si puteri cantik ini...

Alhamdulillah, kakak sihat sentiasa. Yelah, sejak-sejak jadi kakak ni, nampak sangat kakak behave. Pandai bawak diri sebab tahu ibu memang terkejar sana-sini menguruskan semua hal terutama hal adik. Kadang-kadang bila Naufal admitted, ibu akan teringat-ingat kakak. Selalu bertanya pada ayah Nabila, apalah yang anak dara tu tengah buat kat rumah neneknya. Sedih kadang-kadang sampai menitik air mata ibu mengenangkan kamu wahai kakak.. Apakan daya ibu. kalau boleh dibelah badan ni kan senang!! 

2 minggu lepas, ibu berdebar sebenarnya. Kakak batuk-batuk sepertinya kurang sihat. Dan kemudian diikuti dengan demam. Ibu risau kakak kena jangkitan kuman macam adik. Rasanya banyak juga ubat ibu beri namun tak pulih-pulih. Lastnya, ibu dan ayah bawak kakak ke klinik di Rawang. Barulah hilang segala penyakit kakak. Ubat klinik sebelum ni memang tak lut langsung untuk kakak. Ibu ada terfikir nak bawak ke rawatan alternatif, namun bajet tak berapa cantik, ibu pendamkan saja hasrat itu. Ya, kakak sudah lama tak berterapi. Rasa bersalah penuh dalam dada ibu ini. Kakak doakan ibu dapat cari duit banyak-banyak untuk kakak. Supaya kakak terus dengan sesi terapi kakak lagi..

Apapun, terima kasih pada pembaca blog ini yang sering datang berkunjung ke sini walaupun sekarang ni saya jarang sangat dah update blog. Lagi-lagi yang nak tahu tentang Nabila. Sungguh saya cuba juga mencuri masa untuk mencoret sedikit buat tatapan semua. Dan juga mungkin ia akan menjadi coretan-coretan terindah dalam saya membesarkan Nabila dan Naufal. 

Terima kasih atas ucapan birthday Nabila. Andai Nabila dapat membaca setiap doa yang diberikan oleh semua, pasti bergenang air matanya. Saya sendiri sebak melihat ucapan doa tak putus-putus di dalam facebook saya dan Nabila. Terima kasih.. :)

17 April 2014

Selamat Ulangtahun ke-6 Yasmin Nabilah!!

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, kakak sudah menginjak ke angka 6. Dan selama 6 tahun juga Allah pinjamkan kakak untuk ibu.. Terima kasih Allah kerana mengurniakan anak ini buat hambamu ini..

6 tahun berlalu. Jika benar kakak sihat, sudah pasti kakak sibuk di alam persekolahan. Pasti riuh mulutnya bercerita hal sekolah. Bercerita hal rakan sekelas. Dan mungkin saya juga sibuk mencari sekolah yang terbaik buat puteri ini.

Namun perancangan Allah Maha Hebat. Kakak lebih rela terlantar terbaring begitu. Ya, saya sememangnya sudah lama redha dengan ketentuanNya.

Kalau nak diikutkan hari lahir Nabila memang betullah jatuhnya pada hari khamis. Dan hari ini juga adalah hari khamis. Masih terasa sungguh di perut ini bagaimana keadaan Nabila ketika itu. Dengan rasa kontraksinya, dengan rasa resah gelisahnya.. Semuanya cukup. Kesakitan yang ibu alami sewaktu melahirkan kakak membuatkan ibu gerun untuk mengahadapinya sekali lagi tatkala adikmu lahir sayang. Andai ibu tahu, ibu rela dibelah perut ini. Biarlah ibu yang sakit, bukan dirimu yang menanggung semua ini.

Apa yang terjadi pada Nabila ada hikmahnya. Sungguh besar sekali nikmat yang Allah beri pada saya ketika itu. Adanya Nabila cukup memberikan satu erti pengorbanan tentang hidup ini. Suka duka bersama anak ini sangat mendebarkan dan ada kalanya sangat menggembirakan saya.

Biarlah apa yang berlalu terus berlalu. Yang pasti saya akan terus menjaga anak ini sebaik mungkin. Maaf kan ibu andai ibu tak dapat berikan yang terbaik untuk kakak. Adakala ibu mungkin mengabaikanmu sayang. Namun tidak sedikitpun luruh kasih ibu terhadapmu. Malah bertambah lagi. Moga kakak terus diberikan kesihatan baik dan dapat bersama-sama dengan ibu, ayah dan adik Naufal..

Selamat Hari Lahir Sayang..


Love, 
~ibu~

24 February 2014

Realiti kisah anak istimewa

Assalamualaikum..

Cerita yang bakal saya coretkan kali ini bukan ingin meraih simpati sesiapa. Ianya realiti yang pernah saya lihat dalam kehidupan ini..

Anak istimewa, siapa yang mahu anak mereka menjadi insan istimewa. Mereka juga manusia. Ingin dimanja, dibelai dan diberi kasih sayang sepenuhnya. Bukan itu sahaja mereka perlukan perhatian kerana mereka tidak mampu untuk lakukan perkara sepertimana insan normal yang lain buat sehari-hari.

Bila kehidupan mereka tidak diingini oleh orang sekeliling, mulalah kisah sedih menjelma. Lagi-lagi mereka dibuang oleh ahli keluarga sendiri. Apakah mereka mampu bersuara? Sudah tentu tidak. Bayangkan jika ianya terjadi pada anda. Pasti menyedihkan kan?

Saya tak dapat membayangkan andai Nabila merasai semua itu. Mungkin sekarang perkara itu agak mustahil kerana Nabila masih mempunyai saya. Andai saya dijemput Tuhan? Adakah Nabila akan mendapat kasih sayang sama seperti yang saya curahkan padanya?

Saya melihat sendiri seorang anak dibuang oleh ayahnya. Dan anak itu telah kehilangan ibu sewaktu dirinya dilahirkan. Seorang ayah yang tak mampu untuk manjaga anaknya (konon-kononlah tu pada dasarnya..walhal sememangnya tak dapat menerima hakikat anaknya seorang anak istimewa). Dimanakah perasaan kasih seorang ayah, sanggup memberikan anak itu kepada insan lain untuk menjaganya. Dan kini insan itu telah pergi buat selama-lamanya..

Apa hal pula dengan anak istimewa itu? Apa untung nasibnya kini? Dia punya adik beradik yang lain namun tiada seorang pun datang menjengah. Begitu juga dengan si ayah. Tidak ada sedikit rasa simpati dan kasih untuk melihat anaknya.

Pada saya, "Esok kau jawablah dengan Allah di sana nanti.."

Dulu saya tak mengerti perasaan anak istimewa ini. Hadirnya Nabila memberi seribu rahmat buat saya. Kerana Nabila sifat ihsan kasih sayang wujud dalam diri ini. Dan sepertinya memahami keadaan anak-anak istimewa lain. Begitu juga hati seoang ibu bapa istimewa. Hati mereka rapuh.. Namun dalam kerapuhan itu terselit sedikit kekuatan untuk meneruskan kehidupan. Anak diumpamakan seperti bidadari dari langit. Ya begitu juga perasaan saya terhadap Nabila.

Pernah saya terfikir tentang keadaan Nabila selepas ketiadaan saya nanti. Ada kala saya terfikir untuk mahu Nabila pergi dahulu dari saya. Tapi tak sampai seminit, air mata bergenang. Saya tak mampu untuk membayangkan perasaan bila saat itu datang. Bagaimana keadaan saya tanpa Nabila? Kejamkah saya untuk berfikir sedemikian? Kerana takut Nabila kurang kasih sayang dan tiada siapa yang mahu menjaganya dan kerana itu saya mahu dia pergi dulu? Terukkah saya sebagai seorang ibu berfikir begitu? Cuba letakkan diri anda pada kasut saya. Adakah anada akan fikir perkara yang sama?

Saya pernah rasa kehilangan. Walaupu cuma anak orang lain. Sahabat paling rapat dengan kami. Kehilangan anak itu sepertinya pedih luka dalam hati ini. Walaupun anak itu bukan darah daging saya. Namun ianya sudah saya anggap seperti anak sendiri.

Andai Nabila pergi, saya tak pasti akan kuatkah saya ketika itu. Anak yang sentiasa dalam dukungan saya. Makan, minum, mandi, duduk, baring, tidur semuanya dia atas pangkuan saya. Susah untuk saya bayangkan. Dan kemudian saya berhenti untuk berfikir. Tak mahu berfikir lagi tentang itu. Takut!!

Jika ada yang membaca coretan ini, ketahuilah saat tikanya anak itu di istilahkan anak istimewa, mereka sememangnya istimewa di mata kita semua. Layanan yang diberikan haruslah setimpal dengan gelarannya '"Istimewa". Mereka istimewa di dunia, dan istimewa di syurga juga.

Buat anakku Yasmin Nabilah, ketahuilah ibu dan ayah bersyukur dengan kehadiranmu banyak mengajar kami erti hidup yang sebenar...

Air mata saya dan suami berguguran bila mengetahui anak ini adalah anak cerebral palsy... Moga dirinya sentiasa dilindungi Allah s.w.t ..

23 February 2014

Bila si adik sudah bisa berbicara..

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, dapat juga luangkan masa menulis di sini. Minggu ni kami dikhabarkan dengan berita sedih kerana telah kehilangan Atok (sebelah ayah saya) pada Khamis lepas 20.2.2013 . Mujur sempat untuk melihat wajah arwah sebelum dikebumikan. Al-fatihah buat arwah atok. Moga arwah atok berada bersama-sama dengan orang-orang mukmin.. Aamiin..

Kisah adik..

Kebelakangan ni, saya perasan Naufal sudah membunyikan beberapa perkataan yang mudah disebut. Termasuklah Ibu, Ayah dan Kakak. Ayah dialah yang paling 'frust' sebab Naufal bukannya sebut Ayah.. tapi sebut Abah!! Hahahaa.. berpuluh kali gak la si ayah Naufal memperbetulkan sebutan dia. Tapi budak biasalah..makan masa nak pandai!! hihi..

Dan paling best ibu tengok Naufal dan mula pandai nak ajak kakak Nabila main. Dan kemudian bila disuruh cium kakak, kemain lagi cium sampai keluar bunyi 'muaaahhhh'. Selama ni, dia macam takut-takut nak dekat kakak sebab kadang-kadang kakak agak ganas gak. Tangan kaki meraban sana sini. Sekarang ni dah berani dah pegang tangan kakak. Siap borak-borak lagi..

Naufal dan mula sebut perkataan Kakak. Tapi biasalah budak..sebutan pun bukan betul sgt. Jadinya 'Tatak' . Nasib baik tak 'Katak' hihi...

Alhamdulillah. Nikmat rasa mempunyai anak tipikal. Dan perasaan ini sepertinya satu gantian bila dibandingkan perasaan saya kepada kakak dulu. Bukan kesal namun lebih kepada perasaan sedih. Ya, saya pernah berharap kakak bertutur dengan baik juga. Pernah dulu kakak menyebut 'Ibu' . Dan kemudian ianya hilang. Mungkin kerna serangan sawan dulu membuatkan kakak tidak lagi mampu bertutur memanggil ibu.

Moga adik terus membesar dengan sihat. Dan mampu membantu dari segi perkembangan kakak nanti. InsyaAllah.. Aamiin..




LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...