18 July 2012

Demi Nabila..dan juga adik baby....

Bergetar suara saya bila mahu berjumpa dan bercakap dengan bos pagi tadi. Sudah beberapa hari saya pertimbangkan perkara ini. Sangat kusut bila ianya masih lagi tak terkeluar dari kerongkong ini. Cuba mencuri masa untuk berbincang dengan bos di pejabat.

Sebenarnya, saya sudah mengambil keputusan untuk menghentikan Nabila dari sekolahnya. Bukan kerana peristiwa di sekolah lama berulang, cuma beberapa sebab yang membuatkan saya terpaksa mengambil keputusan begini.

Sayang, namun ada beberapa perkara yang membataskan saya untuk terus menghantar Nabila di situ. Keadaan saya yang kini semakin 'membesar' dan perjalanan yang agak jauh membuatkan saya keletihan. Sangat tidak baik untuk adik baby. Tambahan pula kos yang saya rasakan semakin meningkat dan terasa tak tertanggung dengan perbelanjaan pergi dan balik menghantarnya ke sana. Saya masih menunggu jawapan permohonan kuaters di Jalan Duta. Sukar untuk saya terus berulang jika saya masih menetap di Rawang. Andai ada rezeki, InsyaAllah saya akan pertimbangkan untuk menghantar Nabila ke sana semula.

Tentang hal perbincangan bersama bos pagi tadi, saya mengutarakan masalah saya kepadanya. Bergetar suara sambil menahan sebak untuk menceritakan perihal keputusan saya ini. Sukar! Antara anak dan kerjaya. Kedua-duanya sama penting buat saya, walaupun dalam hati ANAK adalah perkara utama dalam hidup saya. Namun, tanpa duit, segalanya tak bermakna.. :(

Saya meminta izin pada bos saya untuk keluar 2 kali seminggu (half day) untuk membawa Nabila ke sesi terapinya. Dan kali ini, saya sendiri akan menemaninya ke pusat terapi. Kemana? Saya masih lagi belum memilih. Namun, saya sudah tahu satu tempat untuk dituju. Kemungkinan sesi terapi Nabila akan bermula pada minggu hadapan.

Dan saya juga telah menyatakan hasrat untuk mengambil cuti separuh gaji setelah selesai saya berpantang nanti. Semuanya demi adik baby dan juga kakak Nabila. Saya mahukan adik baby betul-betul kuat sebelum diserahkan kepada pengasuh. Dan pada masa yang sama saya akan tumpukan sesi terapi pada kakaknya. Niat saya pada adik baby mahu breastfeed sepenuhnya. Itu impian saya yang tak dapat saya laksanakan ketika melahirkan Nabila dulu. Hanya sempat 3 bulan! Sangat kesal kerana tidak dapat menyusukannya secara ekslusif!

Doa saya agar segala yang saya rancangkan dipermudahkan. Walaupun sukar, namun saya cuba untuk bangun demi anak-anak saya. Moga Allah sentiasa memudahkan perjalanan saya bersama insan-insan ini.

.

Kisah lain.. saya disahkan mempunyai thyroid ketika ini. Di saat saya sedang mengandung sekarang ini, tiada apa yang boleh dialkukan oleh doktor. Hanya mampu berdoa dan tidak mudah stress. Segala rawatan akan dilaksanakan sesudah saya melahirkan adik baby nanti. Doakan segalanya baik-baik sahaja ya... :)

Adik baby juga semakin meligat. Pergerakannya sudah mula kuat dan kadangkala terasa seperti berada di tulang rusuk ini. Lupa lak..Adik baby sudah mencapai 24 minggu yakni 6 bulan. So far Alhamdulillah, kesihatan saya dan adik baby baik sekali. Moga kami berdua terus kekal sihat sehingga saat kelahirannya nanti. Amin.. :)

 ~indah melihat moment ini..~

3 comments:

ieda said...

so bos cakap apa ina?
dengan keadaan pregnant ni mmg la tenaga tak sekuat dulu...moga semuanya selamat utk ina & family.
ttg thyroid takyah fikir sgt.kalau dr dah cek hormon & ia normal then lupakan dulu hal tu.

Outbound di malang said...

salam kenal ... lucunya mereka ..
menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
di tunggu kunjungan balik.nya!terimakasih ...

Noina said...

Kak ida: ina dapat keluar petang je kak..isnin dan rabu..huhu..yang thyroid tu tak cek lagi..maybe next week nak mention kat klinik ibu ttg hal ni...

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...