06 January 2009

Kenangan di NICU..


Saya lupa nak bercerita tentang gambar ini. Selepas saya berurut kerana badan sudah dimasuki angin akibat berada kat NICU, hari yang ke -4 berada di rumah saya terus mengajak Abg melawat Nabila. Itupun selepas saya sudah merasakan badan ini sudah kuat semula.

Doktor ada bertanya kepada Abg mengapa tidak membawa aku. Lantas Abg terus menyatakan kepada saya dan esoknya saya begitu teruja untuk berjumpa dengan Nabila.

Sedih bila melihatkan anak ibu ini. Wajahnya sudah berubah. Serup seperti ayahnya. Danm sewaktu gambar ini diambil ada nurse Cina yang baik hati, bertanya kepada saya sama ada ingin memegang Nabila atau tidak ? Pada awalnya saya tak mahu menyusahkan mereka. Tidak mahu menggangu kerja-kerja mereka untuk menyusun kembali wayar-wayar itu. Dan pabila katanya tiada masalah saya bersetuju..

Saya merasakan susuk tubuhnya . Kecil dan ringan. bau hospital, melekat pada tubuh anak ini. Dan wajahnya comel sungguh. Entah berapa kali saya mencium dahinya. Dan mata Nabila kadangkala terbuka dan kadangkala tertutp. Agaknya dia tahu siapa yang memegangnya. Sepatutnya Nabila sudah berada dalam dakapan saya sekarang. Merasai kasih sayang dari seorang ibu. Apakan daya nak, nasib sudah tertulis begini...

Esoknya hari lahir saya 26 April 2008, saya pergi melawat Nabila lagi. Saya mencari nabila di tempat asalnya semalam. Namun saya lihat bayi lain yang berada di situ. Manakah Nabila ? Salah seorang nurse disitu melihat kami sedang mencari Nabila. Nurse itu menaytakan bahawa Nabila telah dipindahkan ke ruang belakang. Kerana Nabila telahpun stabil.

Lantas saya mencari. Yang kelakarnya. tiba-tiba sahaja saya lupa dengan wajah Nabila. Agaknya saya lihat semua bayi sama, sehingga saya keliru yang mana satu Nabila. :) Kemudian agaknya saya teruja bila nurse kata Nabila sudah stabil.

Akhirnya saya jumpa juga Nabila. Dan seperti biasa saya berbual dengan Nabila. Walaupun mata Nabila pejam, saya pegang jarinya. Saya lapkan bibirnya yang kering. Membersihkan wajahnya. Namun serius, saya masih lagi belum berani untuk memegang Nabila kerana risau wayar-wayar nya tercabut.

27 April 2008, saya melawat Nabila lagi. Dan Nurse memberikan satu berita baik kepada saya. Nabila telah stabil sepenuhnya dan saya dikehendaki untuk masuk semual ke hospital untuk mengajar Nabila breast feeding. Saya sangat gembira kerana inilah masa yangs aya tungu-tunggu. Bersama dengan si kecil ini. :)

Saya dan abg terus pulang ke rumah mak.Dan kami mengemas keperluan untuk dibawa ke sana. Nurse sudahpun menyiapkan katil untuk saya. Mujur juga dapat katil paling hujung.

Jam 6 petang, saya tiba semuala di hospital. Saya membawa Nabila ke katil kami. Saya letakkan nya di katil bayi. Dan malam itu meruapakan malam pertama saya bersama Nabila.

Saya gusar. Risaukan wayar dalam mulutnya. Nurse berpesan bahawa Nabila akan minum susu setiap 3 jam. Jadi saya di kehendaki meminta nurse untuk memasukkan susu dalam tiubnya.

Dan esoknya, saya menyuruh nurse untuk membuka tiub kerana lihat Nabila sukar untuk menghsiap jika tiub itu masih ada di mulutnya.Tiub itu pula asyik bergerak-gerak Bila tiub dibuka, barulah saya nampak wajah comel Nabila.

Pada mulanya Nabila langsung tak tahu untuk menghisap. Dan hanya mengemam sahaja tanpa sebarang hisapan. Nurse berpesan andai Nabila tidak mahu menghisap Nabila terpaksa menggunakan syringe (picagari) untuk menyusu.

Masih ingat lagi sewaktu Nabila dimandikan oleh nurse.Menangis menjerit pabila air terkena pada tubuhnya. Agaknya inilah kali pertama badan Nabila terkena air. Saya pula agak takut untuk menguruskannya. Jika di rumah sudah tentu ada mak yang sedia mengajar vdan membantu saya. Mujur juga saya sudah biasa menjaga adik. Jadi kurang sedikit rasa gentarnya.

Ubat-ubatan Nabila masih lagi diteruskan. Doktor memberikan ubat demam dan ubat sawan. kuat benar ubat itu. Saya masih ingat, Nabila menangis kesaiktan. Saya mencari punca, dan saya lihat kakinya bengkak. Ini kerana jarum dikakinya telah bengkok. Dan ubat juga tidak mahu mengikut salur yang betul. Doktor membetulkan line tersebut. Dan barulah Nabila diam apabila ubat itu masuk melalui kakinya. Sakit sekali saya melihatkan kakinya, lebam dan panuh dengan kesan cucukan jarum.

Selama 5 hari saya berada dihospital bersama Nabila. Menjaganya, mengajarnya menyusu dan menghabiskan antibiotik dan ubat-ubatannya. Ramai baby yang sudah boleh discharge.

Saya mengenali seorang wanita. katil kami bersebelahan. Saya tak ingat pula namanya. Anaknya dilahirkan secara paksa kerana si ibu menghidap darah tinggi. Kecil comel bayinya. Bayi lelaki. Dan saya ingat lagi , setiap kali si ibu ingin menyusukan anak, anaknya sepanjang masa tidur. Dan terpaksa dikejutkan.

Sewaktu saya discharge. si ibu itu masih lagi ada di situ.Mengharapkan tubuh anaknya naik.Dan bayi tersebut masih lagi dalam pemantauan kerana belum lagi boleh menghsiap susu. Saya berdoa agar anak itu terus kuat dan sihat . Saya kasihan melihat si ibu itu.Saya tidak pernah melihat suaminya . Mungkin suaminya kerje dan sibuk menguruskan anak sulungnya.

No comments:

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...