30 December 2010

Kami menangis bersama-sama...

Sudah beberapa hari meninggalkan blog tanpa sebarang update. Entah kenapa jari-jari malas benar untuk menaip. Padahal ada kisah yang ingin ku ceritakan pada semua.

Kejadian yang berlaku pada minggu lepas, bagiku sangat menakutkan. Waktu itu, aku sedang drive untuk pulang ke rumah. Nabila pula ketika itu sedang tenang berada di dalam car seat nya.

Dan bila tiba di satu lampu isyarat, aku berhenti. Dan kemudian aku menarik hand brake . Faham-faham sajalah kereta Abg. Kalau tarik hand brake bunyinya mmg kuat. Entah apa yang melekakan Nabila ketika, membuatkan dia terkejut betul bila mendengar bunyi hand brake tu. Padahal bukannya tak pernah dia mendengarnya. Dan sudahnya, mulutnya mulalah mencebik. Dan diikuti tangisan yang kuat.

Pada mulanya aku memujuk seperti biasa. Tapi bila tangisan Nabila sukar berhenti dan malah lebih kuat lagi, aku terus panik. Dan sempat aku menjeling-jeling pada Nabila dan dalam kesamaran gelap malam pekat, aku dapat lihat Nabila menggenggam kedua tangannya dengan erat ke dadanya. Matanya terkedip-kedip seperti takut untuk memandang dan seperti orang menahan nafas. Aku terus berhenti di stesen minyak dan terus memeluknya. Aku cuba untuk menyedarkan tindakan Nabila, namun raungannya makin kuat. Malah kaki dan tangannya keras kejang. Matanya masih lagi berkeadaan kedip-kedip. Dan perkara itu berlangsung selama setengah jam. Aku sendiri tak tahu apa yang harus ku lakukan, Sudahnya air mata ini mengalir melihatkan keadaan Nabila. Aku peluk Nabila erat.

Puas aku memujuk, namun gagal. Dan lantas aku menghidupkan enjin semula dan terus pulang ke rumah. Sepanjang perjalanan aku tawakal dan berdoa agar tiada perkara yang buruk berlaku pada Nabila.

Sampai saja dirumah, Abg terkejut melihat keadaan Nabila. Dan kata Abg, dia mahu membawa Nabila ke hospital. Aku melarang kerana aku tak pasti apa yang berlaku pada Nabila. Aku sendiri tidak tahu apa yang harus ku katakan pada doktor. Dan terus aku mencapai telefon dan merakam apa yang berlaku pada Nabila.

Dan hampir sejam juga kami menenangkannya. Dan tak lama selepas itu, Nabila kelihatan tenang semula. Itupun setelah aku berikan ubat demam kerana aku rasa badannya mulai hangat. Dan malam itu Nabila tidur dengan lena.

Esoknya aku memantau keadaan Nabila. Alhamdulillah, Nabila sudah kembali normal. Namun, hati ini masih gusar dan menjadi tanda tanya. Apa yang berlaku pada Nabila sebenarnya? Aku menceritakan keadaan itu kepada Puan Zu, therapist untuk OCCT. Katanya kemungkinan Nabila diserang sawan. Entahlah. Aku sendiri tak pasti. Dan cadangnya, aku akan menunjukkan hasil video yang aku ambil ketika kejadian itu untuk ditunjukkan kepada doktor peads nya nanti.
Risau hati hanya tuhan saja yang tahu........

p/s : Selamat Tahun Baru pada semua rakan-rakan bloggers.. :) Sekejap benar masa itu berlalu. Moga tahun hadapan lebih baik dari tahun ini. InsyaAllah.. :)

9 comments:

A.I said...

Allahuakhbar...mau x panik. isk :(
sib bek lps tu nabila ok blk. huhuhu..

ieda said...

pelik juga apa yg berlaku ni..alhamdulillah nabila dah ok.

Azma said...

Nabila terperanjat sgt2 kot..harap2 dia x apa2..

Min said...

moga semuanya ok sahaja ina... update ok!

Yasmin Nabilah.. said...

kak Ai: mmg panik kak..ina sendiri mcm blur dah tak tau nak buat camner..huhu..harapnya tak jadik lagi pasni..huhu..

Yasmin Nabilah.. said...

ka ieda: tulah..mmg pelik..tapi mcm simpton sawan pun ada.tahlah kak..tawakal jelah nih..harap2 nya tak la kot..huhu..

Yasmin Nabilah.. said...

kak azma: entahlah kak..maybe jugak la..sebab nabila nih kuat terkejut gak..huhu..lemah semangat..

Yasmin Nabilah.. said...

kak Min: insyaAllah kak..harapnya tak berlaku lagi...

Bicara hati ibu aisya said...

Ina, ayu baru jer baca post nih.So, apa cerita nabila skrg?Harap-harap semuanya ok.Mungkin dia terperanjat je kot.

Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...