Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...

13 December 2012

Seronok dah ada dua,tapi..

Dalam hati saya kini berbunga- bunga. Bahagia hidup disamping suami tersayang,anak istimewa dan anak tipikal saya. Terasa lengkap. Alhamdulillah. Bukan semua org dapat merasai punya anak tipikal dan istimewa serentak. Lagi-lagi membesarkan mereka dengan penuh rasa tanggungjawab dan penuh kasih- sayang.

Saya cuba untuk menjadi ibu yang adil. Sayang si kakak, sayang juga si adik. Namun kadangkala saya tewas. Pasti salah seorang akan mengalah. Dan kerna itu, saya masih berada di rumah mak. Masih tidak mampu untuk handle kedua-duanya serentak. Masih kaku. Masih kekok.

Dalam hati, saya selalu berdoa. Agar anak-anak tidak merasa tersisih atau dipinggirkan. Lebih- lebih lagi Nabila. Kerana sudah terbiasa bermanja dengan saya,tiba- tiba hidupnya disamping saya hilang bila kehadiran Naufal dalam hidup kami bertiga. Pernah saya kaku, tidak tahu mana satu hendak dituju bila kedua-duanya menangis serentak mahukan perhatian saya. Mujur mak ada. Dialah yang mengambil Nabila dari sisi saya. Dalam hati saya sayu. Sedih kerana tidak dapat memenuhi tuntutan Nabila.

Kini Nabila menumpang kasih nenek. Maafkan ibu sayang. Adikmu belum mengerti apa. Sampaikan satu tahap pemikiran saya, tidak mahu berikan Nabila dan Naufal adik lagi. Kerana saya tak sanggup melalui fasa ini sekali lagi. Sedih kerana tak dapat berbagi kasih sayang!

Saya tahu suatu hari nanti semua ini akan indah kembali. Bilamana melihat Naufal membesar dan membantu kakaknya nanti. Ada seorang makcik yang punya anak istimewa juga, menasihati saya agar berikan Naufal adik. Biar banyak adik beradiknya. Agar mereka dapat menjaga si kakak bergilir-gilir.

Memang nampak mudah,namun setakat manakah mampu mereka jaga? Dapatkah mereka menjaga Nabila seperti saya menjaga Nabila dulu. Saya tak pasti.Rasanya kalian yang membaca juga tak pasti bukan?

Boleh diusahakan. Didik adik-adik untuk menyayangi si kakak sepenuh jiwa. Tapi mereka juga ada kehidupan sendiri. Pasti nanti ada isteri,suami,anak. Arrgghh,ibu Nabila sudah jauh menyimpang!

Semahunya hari- hari menadah tangan berdoa agar Allah sentiasa permudahkan urusan saya menjaga kedua amanah ini dengan baik dan sempurna. Agar mereka saling menghormati dan menyayangi antara satu sama lain tanpa rasa paksaan kerana saya.

Sayang kalian berdua ketat- ketat!

1 comment:

Kerikil Kehidupan said...

Ina...be strong ok...akak sendiri rasanya tak sanggup nak hadapi situasi sebegitu...dan akak rasa akak tak mampu...

Apa pun lambat laun ina akan biasa juga nanti...

hugs buat kalian...