Featured Post

Kronologi Kisah Yasmin Nabilah..

Assalamualaikum.. Lama betul nak menaip satu-satu entry.. Maaf la yek.. memang tak berkesempatan. Sekarang memang tengah busy nak final...

28 October 2010

Bagaimana hari-hari yang dilalui sejak lahirnya anak ini?

Sebenarnya, ramai yang bertanyakan soalan ini..

"Nabila macamana? Ok ke dia? Dia buat terapi kat mana? Bagaimana hari-hari yang dilalui bersama dengan Nabila? Susah tak nak jaga dia? Tak penat ke bawa Nabila kesana-kemari?"

Dan bila bercerita, akhirnya jawapan ini akan keluar...

"Kalau berada di tempat kau..pastinya aku tak sekuat kau..."

Aku bukanlah hebat..Aku bukanlah kuat..Aku hanya ikut flow yang telah ditakdirkan untukku..

Andai Nabila lahir, pastinya aku sama seperti insan-insan yang lain yang punya anak normal. Tak tahu bagaimana caranya untuk membesarkan anak istimewa.

Tapi..Nabila tetap Nabila. Andai menangis air mata darah sekalipun, bukan boleh mengembalikan Nabila kepada keadaan asal. Dan aku harus menerima hakikat, andai Nabila boleh berkelakuan seperti anak normal, ianya tetap jadi anak istimewa. Pastinya kesan kerosakan otak tetap meninggalkan kesan kepada dirinya.

Ini bukanlah entry nak melemahkan semangat. Entry ini adalah untuk peringatan kepadaku untuk berpijak pada bumi yang nyata. Bukan menyesali apa yang telah terjadi. Aku telah redha dengan apa yang ditentukan oleh-Nya.

Sebenarnya, kehendak Nabila sama seperti anak normal yang lain. Mahu makan, minum susu, bermain, menyatakan rasa tidak selesa dan sebagainya. Namun kaedah yang dilakukan berbeza dengan anak normal.

Sebagai contoh, untuk minum dan makan, Nabila akan memberi isyarat mulut yang mengumat-ngamit untuk makan dan minum. Dan aku pastinya sudah tahu berapa jam sepatutnya Nabila diberi makan dan minum.

Begitu juga dengan waktu bermain. Dia akan merengek, dan bila aku datang dekat, dia akan tersenyum bila aku memanggil namanya. Masalah mata yang dialami menjadikan deria yang lain seperti sentuhan dan pendengaran sangat-sangat bekerja keras bagi menggantikan fungsi mata. Betapa ku dapat membayangkan bagaimana keadaan Nabila untuk mengecam setiap apa yang berbunyi di hadapannya.

Dan pabila tidak selesa, Nabila akan menangis. Namun part ini sememangnya aku tak dapat sedari dulu lagi. Dan sudah 3 hari tangisan Nabila berkumandang bagai radio yang rosak di telinga ini. Sakit, pedih hati ini pabila tidak tahu apa yang dimahukan oleh anak ini.

Dan, setiap hari, hari yang dilalui sama seperti anak yang lain. Cuma, Nabila sedari awal sudah diberi latihan senaman fizikal. Tidak pada budak normal yang sudah tentu tahu untuk 'bersenam' sendiri.

Segala kelengkapan Nabila juga sama seperti anak normal. Katil bayi, rocker, jumperoo, walker, mainan..semuanya ada. Sama seperti anak normal. Mengapa aku perlu bazirkan duit untuk semua peralatan itu sedangkan Nabila bukanlah pandai untuk bermain pun?

Salah ye..!! Aku sedikit pun tak mahu Nabila rasa ketinggalan untuk mainan yang sama seperti anak normal.Dan aku tak mahu berasa ralat tidak membelikan untuk Nabila sedangkan aku tidak punya anak sama seperti orang lain. Padaku Nabila pandai main atau tidak, itu menjadi soal ke 2. Yang pasti hatiku puas bila Nabila dapat bermain sama seperti anak normal.

Rutin kami berdua sebagai ibu dan ayah hampir sama dengan orang lain yang punya anak normal. Orang lain sibuk mencari tempat untuk anak bersekolah atau tadika..aku juga sibuk mencari sekolah istimewa untuk Nabila. Orang lain sibuk mencarikan buku untuk anak belajar.. aku juga sibuk mencari cloth book untuk Nabila mengenal warna dan objek. Orang lain sibuk memberikan pelbagai tekstur makanan kepada anak..aku juga sibuk memberikan pelbagai makanan untuk menguatkan otot mulut Nabila.

Namun, aku dan Abg bukanlah ibubapa yang baik buat Nabila. mMasih banyak kekurangan dalam diri kami. Kadangkala rasa seperti seorang ibu yang jahil dengan kehendak anak sendiri. Tindak tanduk Nabila sukar diramal. Benar..itulah kata-kata therapist Nabila di Tasputra.

Tak kisahlah berapa ramai yang mahu bertanya tentang Nabila. Kerna aku tahu mungkin ada yang tidak pernah tahu tentang Cerebral Palsy. At least, aku dah bantu sedikit sebanyak dalam bab ilmu ini. Dan ianya sebagai panduan pada mereka agar berhati-hati dan juga peka dengan perkembangan anak....

5 comments:

Julaiha Kamarul Baharin said...

Setuju dengan pendapat ina. Selagi terdaya kalau boleh kita x nak anak kita ketinggalan. Semoga kita tabah dalam memberi yang terbaik untuk mereka.

Azma said...

Betul tu ina. Kita buat sebaik mungkin utk anak ini. Kita layan dia sebagaimana anak2 normal malah lebih lagi.. Tak perlu risau pandangan org lain. Anak kita...kita jaga semampu yg boleh! Ok!

Min said...

u r indeed a very strong mum to nabila...

Min said...

be strong! doa kami terus bersama kalian di tanah air...

kakyong said...

anak2 yg normal pun jika rengekan nya bertalu2, ibu nya jd fenin juga nak faham..

Insya allah, perkongsian di sini memang bagus utk panduan ibu2 yg lain.. sbb kita pun tak tahu mungkin ada sahabat @ saudara mara yg akan alami kes mcm ni... jd boleh la dibuat rujukan...

terus kan berkongsi.. u memang ibu yg terbaik utk Nabila, jika tidak., Allah tak pilih u bersama Nabila.